BMW masih melihat EV sel bahan bakar hidrogen sebagai ‘bagian yang hilang’

BMW Group masih melihat tempat untuk kendaraan listrik sel bahan bakar hidrogen (FCEVs) dalam portofolio mobil rendah emisi – baik untuk saat ini, dan masa depan jangka panjang.

Sementara kendaraan listrik baterai (BEV) dan mesin pembakaran listrik adalah fokus utamanya, pembuat mobil Bavaria sangat yakin bahwa FCEV hidrogen akan memiliki peran untuk dimainkan.

Ini akan menempatkan sejumlah kecil BMW X5 berbahan bakar hidrogen ke dalam produksi “seri kecil”, dan mengatakan sedang memikirkan versi berikutnya.

LEBIH: SUV sel bahan bakar hidrogen BMW iX5 menjalani tes musim dingin terakhir

Perusahaan mengatakan dapat “juga membayangkan” drivetrain hidrogen FCEV menemukan jalannya ke platform EV ‘Neue Klasse’ generasi berikutnya, yang dijadwalkan untuk memasuki produksi mulai tahun 2025.

BMW berbagi optimismenya untuk sel bahan bakar dengan Toyota dan Hyundai, tetapi bertentangan dengan orang-orang seperti Grup Volkswagen dan kepala Tesla Elon Musk, yang keduanya merupakan kritikus yang gigih.

“Peran hidrogen dalam mobilitas individu juga perlu dikaji ulang,” kata ketua BMW AG Oliver Zipse minggu ini.

“Dalam pandangan kami, hidrogen adalah bagian yang hilang dari teka-teki yang dapat melengkapi elektromobilitas di tempat-tempat di mana drivetrain baterai-listrik tidak dapat memperoleh traksi.”

Mr Zipse juga berbicara tentang potensi drivetrain FCEV yang masuk ke arsitektur Neue Klasse, yang diluncurkan mulai tahun 2025.

Dua kendaraan pertama di Neue Klasse adalah BEV, satu kendaraan tipe sedan Seri 3 dan yang lainnya “SUV sporty”, tambah Zipse.

Kendaraan Neue Klasse akan memulai debut arsitektur TI dan perangkat lunak yang didesain ulang, drivetrain listrik dan baterai generasi baru, dan “pendekatan baru yang radikal untuk keberlanjutan di seluruh siklus hidup kendaraan”, dalam hal daur ulang.

LEBIH: Platform BMW Neue Klasse EV untuk debut pada kendaraan berukuran Seri 3

Pusat produksi akan menjadi pabrik baru yang saat ini sedang dibangun di Debrecen, Hongaria, meskipun pabrik tertua BMW di Munich juga akan ditingkatkan untuk membuat mobil Neue Klasse mulai tahun 2026.

“Kami sangat yakin bahwa perpaduan antara BEV, sel bahan bakar, dan mesin pembakaran yang sangat efisien adalah pendekatan terbaik untuk sistem secara keseluruhan saat ini,” kata BMW.

Sebagian menyinggung perdebatan sengit seputar nilai FCEV hidrogen dalam kendaraan non-tugas berat, Mr Zipse mengatakan BMW berencana untuk merencanakan jalannya sendiri dengan fokus global.

“Keputusan kami didasarkan pada fakta dan keahlian spesialis. Kami tidak mengikuti setiap tren dan kami mampu menahan angin sakal. Itulah yang membuat BMW Group tangguh,” tegasnya.

LEBIH: Lihat halaman arahan kami untuk semua hal yang terkait dengan mobilitas hidrogen

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *