Pameran Desain: Konsep Mini Aceman

Dari semua pengambilalihan merek tradisional Inggris oleh pihak asing, sulit untuk membantah bahwa akuisisi BMW atas Mini pada pergantian milenium baru sama sekali tidak berhasil.

Marque Jerman telah berhasil menemukan kembali anak perusahaannya di Inggris dari produsen kendaraan fungsional tetapi ketinggalan zaman, menjadi merek gaya hidup yang modis dan bergaya perkotaan.

Salah satu alasan mengapa Mini mencapai ini adalah dengan terus membangun ekuitas merek melalui bahasa desain ikonik yang konsisten.

Ikon dapat diidentifikasi dengan siluet yang khas, dan Mini – mirip dengan Porsche – telah mengadopsi serangkaian elemen desain inti yang telah berkembang biak di seluruh jajaran model, sehingga penonton dapat dengan mudah mengenali Mini meskipun mereka mungkin tidak mengetahui secara spesifik. model atau varian.

Mobil konsep Aceman yang baru-baru ini terungkap menampilkan generasi baru Mini yang dirancang dari bawah ke atas (bukan diadaptasi dari rekan-rekan pembakaran) menjadi listrik, dan dengan demikian memberi petunjuk kepada kita tentang bagaimana prinsip-prinsip desain Mini yang mendasar dapat ditransfer.

Diharapkan bahwa versi Aceman yang lebih kencang itu sendiri akan mulai diproduksi dalam waktu dekat.

Pertama, apa yang membuat Mini?

Mini modern semuanya menampilkan serangkaian elemen desain umum yang mengacu pada Morris Mini 1959 klasik, sementara juga memperkenalkan beberapa hiasan kontemporer.

Dasar fundamental dari Mini adalah proporsinya, dan semua Mini yang dijual hari ini mempertahankan posisi ‘roda di setiap sudut’ dari palka klasik, dengan overhang depan dan belakang yang minimal.

Fitur pembeda lain dari Mini klasik adalah garis pinggang yang kuat yang membentang hampir sejajar dengan garis atap, dipasangkan dengan bentuk dua kotak dengan kap mesin dan kabin yang berbeda.

Desain eksterior Mini klasik dilengkapi dengan satu set lampu depan bundar untuk tampilan yang khas, dan lampu belakang vertikal yang ramping.

Minis hari ini melanjutkan dengan siluet dua kotak yang mirip dengan aslinya, dan lebih menekankan garis atap dan pinggang melalui penggunaan pilar A, B, dan C yang dihitamkan untuk menciptakan desain atap ‘mengambang’.

Garis atap pada model-model baru juga sedikit miring ke belakang ke arah pinggang, menciptakan tampilan yang lebih sporti yang menciptakan kesan mobil yang siap diluncurkan.

Sebagian besar model di jajaran saat ini juga mempertahankan lampu depan melingkar dan desain lampu belakang vertikal, kecuali Clubman terbaru yang menggunakan pengaturan horizontal.

Salah satu area keberangkatan utama antara Mini klasik dan kontemporer adalah interiornya. Sir Alec Issigonis merancang Mini asli sebagai mobil yang terjangkau dan fungsional, dan dengan demikian interiornya dilucuti kembali ke esensi – tidak lebih dari speedometer melingkar pusat oleh Smiths, dan satu set sakelar sakelar di bawahnya.

Rentang Mini saat ini telah memperkuat motif melingkar ini secara ekstrem untuk menciptakan interior steampunk yang lebih premium dan samar-samar.

Berlapis jauh lebih kaya, model-model dalam kisaran saat ini menekankan pada surround melingkar besar untuk sistem infotainment, dan menggunakan desain ovoid atau melingkar untuk fitur-fitur seperti surround ventilasi udara, kartu trim pintu, dan bahkan gagang pintu.

“Kesederhanaan Karismatik”: Bagaimana konsep Aceman berhubungan?

Filosofi desain “Kesederhanaan Karismatik” di balik Aceman dapat diringkas dengan baik oleh kepala desain Mini Oliver Heilmer, yang mencatat bahwa:

“Konsep kendaraan listrik murni berarti desainnya dapat kembali lebih diarahkan pada nilai-nilai dasar tradisional Mini, dalam hal prinsip penggunaan ruang secara kreatif.”

Artinya, Minis generasi berikutnya, seperti yang dipratinjau oleh konsep Aceman, akan menjauh dari beberapa elemen desain norak dan retro-futuristik yang ada saat ini (terutama di interior), dan lebih fokus pada penyederhanaan elemen kunci sambil menekankan kepraktisan.

Dengan panjang 4,05 meter, Aceman mempertahankan proporsi kompak dan posisi roda di setiap sudut dari jajaran Mini saat ini dan klasik.

Meskipun dibangun dari bawah ke atas sebagai kendaraan listrik, siluet dua kotak juga dipertahankan, dengan pilar A, B, dan C yang dihitamkan memastikan bahwa desainnya terus menekankan garis pinggang yang kuat dan garis atap yang sedikit miring.

Aceman membawa interpretasi yang lebih geometris ke elemen lain dari desain Mini, dengan lampu depan melingkar khas merek diganti dengan alternatif yang lebih bersudut, dan varian yang lebih piksel dari pengaturan lampu belakang LED Union Jack yang merupakan ciri khas dari kisaran saat ini. .

Interior mungkin adalah tempat kemajuan paling signifikan telah dibuat.

Mini klasik menampilkan satu instrumen, speedometer, yang dipasang di tengah interior. Meskipun memiliki teknologi yang lebih besar, Aceman bertujuan untuk membuat versi modern dari ini menggunakan layar OLED melingkar tunggal yang mengintegrasikan semua fungsi berdasarkan perangkat lunak menggunakan Android Open Source Platform (AOSP), ditambah satu set sakelar sakelar fisik.

Semua kelebihan krom dan motif melingkar lainnya telah dihapus untuk dasbor yang sangat disederhanakan dengan penekanan pada lebar dan lekukan lembut.

Mini telah berkomitmen untuk membuat mobil yang lebih berkelanjutan, dan selain berjanji untuk hanya menjual EV mulai tahun 2030, juga menyatakan bahwa mereka bertujuan untuk secara bertahap menghapus penggunaan kulit dalam model mendatang.

Aceman menandai lompatan pertama ke arah ini, membuktikan bagaimana Mini akan menjatuhkan kulit tanpa kehilangan nuansa premium yang biasanya dibawa oleh bahan ini.

Permukaan rajutan yang lembut sangat menonjol, dengan dasbor dilapisi bahan ini, sementara roda kemudi menggunakan kain beludru agar terasa sangat nyaman saat disentuh.

Sementara itu, kain juga digunakan di kursi, yang menurut Mini menggunakan “kombinasi rajutan datar tekstil, velour beludru dan tenunan wafel, dan pola houndstooth over-dimensional” untuk mendapatkan tampilan tiga dimensi.

Efek keseluruhan adalah salah satu yang diambil dari nuansa ruang tamu Skandinavia dari BMW i3 yang revolusioner untuk menciptakan suasana yang tenang, nyaman, dan lapang, dibantu lebih lanjut dengan penggunaan warna-warna kontras untuk menciptakan nuansa yang lebih cerah.

Apa yang akan membuat produksi?

Mini mengklaim bahwa konsep Aceman adalah 80 persen sesuai dengan desain produksi akhir. Pada eksterior, ini berarti bahwa meskipun bentuk, ukuran, dan proporsi keseluruhannya realistis, beberapa detail akan berubah untuk kendaraan di jalan.

Ini kemungkinan termasuk rak atap Union Jack, elemen oranye kontras di bumper depan bawah, serta grafik lampu depan dan gril depan Union Jack yang menyala.

Di bagian dalam, elemen yang paling mungkin untuk diproduksi adalah layar infotainment OLED dan sakelar sakelar di bawah, dengan bidikan mata-mata dari Mini Cooper hatch generasi berikutnya yang mengonfirmasi pengaturan produksi serupa.

Mungkin juga beberapa pilihan material tersedia sebagai opsi, mungkin dalam format yang lebih ringan. Misalnya, sulit untuk melihat roda kemudi beludru lulus uji ketahanan dalam bentuknya yang sekarang.

LEBIH: Konsep Mini Konsep Aceman EV terungkap

Gali potongan desain akhir pekan ini? Lebih banyak dapat ditemukan di sini:

LEBIH: Pameran Desain – Hyundai Ioniq 6
LEBIH: Pameran Desain – Lexus RX
LEBIH: Pameran Desain – Range Rover dan Range Rover Sport
LEBIH: Pameran Desain – Maserati MC20

LEBIH: Pameran Desain – BMW Seri 7 dan i7
LEBIH: Pameran Desain – Hyundai Ioniq 5
LEBIH: Pameran Desain – Renault Mégane E-Tech Electric

LEBIH: Pameran Desain – Kia Sportage
LEBIH: Pameran Desain – Volkswagen Golf R
LEBIH: Pameran Desain – Porsche Carrera GT
LEBIH: Pameran Desain – Hyundai i20 N
LEBIH: Pameran Desain – BMW M4 (G82)
LEBIH: Pameran Desain – Mercedes-AMG GLE63 S

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *