Apa arti dari merek SkyActiv Mazda?

Mazda adalah perusahaan yang jauh lebih kecil secara global daripada sesama merek Jepang Toyota, Nissan dan Honda tetapi memiliki sejarah bertingkat, awalnya didirikan sebagai pabrik gabus pada tahun 1920 sebelum beralih ke produksi kendaraan pada tahun 1931.

Bisa dibilang lebih dari rekan-rekan Jepangnya, Mazda tidak takut mengambil risiko. Beberapa di antaranya, seperti pengembangan MX-5, telah membuahkan hasil.

Lainnya, seperti investasi terus-menerus dalam mesin rotari, kurang berhasil, meskipun memproduksi beberapa mobil ikonik. Beberapa bahkan telah membawa perusahaan itu hampir bangkrut, seperti investasi berlebih pada merek mewah Amati dan Eunos selama puncak ledakan ekonomi Jepang di tahun 80-an dan awal 90-an.

Pertaruhan jangka panjang terbaru Mazda adalah pengembangan pendekatan baru untuk membuat mobil yang lebih efisien tanpa mengorbankan performa, atau perasaan berkendara ‘Zoom-Zoom’ dan ‘jinba-ittai’ (kesatuan pengendara dengan kuda) yang dipuji bahwa Mazda mengklaim mobilnya terkenal.

Pendekatan ini dikenal sebagai SkyActiv, dan mewakili serangkaian teknologi mulai dari mesin hingga transmisi dan teknologi sasis.

Sejarah Singkat

Elemen filosofi SkyActiv Mazda telah diproduksi selama lebih dari satu dekade, dan mobil pertama yang dijual di Australia di bawah bendera SkyActiv adalah BL Series 2 (mid-life facelift) Mazda 3 hatch dan sedan yang diperkenalkan pada akhir 2011.

Model-model ini hanya dilengkapi dengan mesin dan transmisi SkyActiv, dan meskipun peningkatan tenaga dan torsi dari mesin SkyActiv-G 2.0 liter lebih sederhana dibandingkan dengan mesin 2.0 liter MZR sebelumnya, mobil-mobil tersebut memang memiliki peningkatan substansial sebesar 25,6 persen dalam konsumsi bahan bakar.

Saat ini, seluruh jajaran mobil penumpang dan SUV Mazda memanfaatkan keseluruhan teknologi SkyActiv. Satu-satunya pengecualian adalah Mazda BT-50 ute, berdasarkan Isuzu D-Max. Namun, Mazda mengklaim bahwa, karena BT-50 terbaru memiliki mesin yang jauh lebih ekonomis daripada pendahulunya, itu sejalan dengan filosofi SkyActiv secara keseluruhan.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun Mazda yang dijual hari ini berbagi branding SkyActiv dengan model yang dijual satu dekade lalu, ini tidak berarti bahwa Mazda telah berdiri diam, dengan Mazda secara teratur meningkatkan dan menyempurnakan teknologi SkyActiv.

Mesin SkyActiv

Keluarga mesin SkyActiv Mazda dapat dianggap sebagai serangkaian prinsip-prinsip teknik dan elemen desain bersama, yang mencakup berbagai macam mesin naturally aspirated, turbocharged (bensin dan diesel) dan hybrid.

Ini termasuk rasio kompresi yang relatif tinggi untuk mesin bensin, dan rasio kompresi yang relatif rendah untuk mesin diesel.

Mazda mengklaim bahwa untuk mesin bensin, rasio kompresi tinggi meningkatkan efisiensi termal, yang mengarah ke penghematan bahan bakar yang lebih besar, sementara juga meningkatkan torsi rendah dan menengah untuk pengendaraan sehari-hari yang lebih baik.

Oleh karena itu, mesin SkyActiv bensin Mazda yang disedot secara alami umumnya menggunakan rasio kompresi tinggi mulai dari 13,0:1 hingga 15,0:1 pada powertrain SkyActiv-X yang inovatif, sementara bahkan mesin SkyActiv bensin turbocharged mengadopsi rasio kompresi 10,5:1, lebih tinggi dibandingkan dengan pembangkit listrik serupa.

Salah satu risiko dengan menggunakan rasio kompresi tinggi adalah peningkatan risiko ketukan mesin, di mana campuran udara-bahan bakar terbakar sebelum waktunya, dan dapat menyebabkan kerusakan serius pada mesin.

Salah satu solusi umum untuk ini adalah membatasi mesin untuk hanya menerima bahan bakar beroktan tinggi (seperti RON 98), namun Mazda telah merancang alternatif yang lebih permanen dengan mengadopsi sistem pembuangan ‘4-2-1’. Ini secara fisik meningkatkan panjang manifold buang, dan menurunkan kemungkinan gas sisa panas dipaksa kembali ke ruang bakar dan menyebabkan ketukan mesin.

Untuk mesin diesel, rasio kompresi rendah 14,0:1 digunakan, yang diklaim Mazda memungkinkan mesinnya memenuhi peraturan emisi Euro 6 yang ketat (terutama yang berkaitan dengan emisi nitro oksida atau NOx) tanpa memerlukan AdBlue atau perawatan gas buang lainnya.

Baru-baru ini, teknologi SkyActiv telah beralih ke ruang hybrid ringan, dengan mesin e-SkyActiv G memanfaatkan sistem hybrid ringan 24V untuk meningkatkan penghematan bahan bakar.

Mungkin inovasi yang paling menonjol dalam jajaran mesin SkyActiv, bagaimanapun, adalah pengenalan mesin SkyActiv-X. Mazda mengklaim bahwa mesin ini menggabungkan aspek terbaik dari mesin bensin dan diesel melalui proses yang dikenal sebagai Spark Controlled Compression Ignition (SPCCI).

SPCCI menggabungkan elemen terbaik dari pengapian percikan, seperti yang digunakan pada mesin bensin, dengan pengapian kompresi, seperti yang digunakan pada mesin diesel.

Percikan awal digunakan untuk menghasilkan bola api untuk memulai proses pembakaran, mirip dengan mesin bensin. Namun, pembakaran yang sebenarnya dari campuran udara-bahan bakar terjadi dengan cepat dan konsisten, mirip dengan pengapian kompresi, daripada pembakaran bertahap dari mesin bensin biasa.

Mazda mengklaim bahwa teknologi ini memungkinkannya menghasilkan torsi 30 persen lebih banyak daripada mesin standar SkyActiv G 2.0 liter, sementara juga mengungguli diesel SkyActiv D dalam penghematan bahan bakar.

Pengujian dunia nyata Mazda 3 dengan powertrain ini telah menunjukkan ekonomi gabungannya menjadi sedikit lebih baik daripada mesin 2.5 liter yang lebih bertenaga, jika tidak sehemat, misalnya, Toyota Corolla hybrid. Ini juga ditawarkan di CX-30 terkait.

Transmisi SkyActiv

Mazda juga telah menerapkan prinsip SkyActiv pada transmisi yang digunakannya, baik transmisi manual maupun otomatis.

Transmisi manual telah mengalami penyempurnaan selama lebih dari satu abad, namun transmisi manual di Mazda MX-5 secara luas dipuji sebagai salah satu yang terbaik yang tersedia di industri terlepas dari harganya.

Dengan SkyActiv-MT barunya, Mazda bertujuan untuk mereplikasi nuansa perpindahan MX-5 di seluruh manual yang digunakan di seluruh jajarannya, memfasilitasi pengurangan berat transmisi 16 persen, melalui pengembangan seperti penghapusan poros idle terbalik.

Transmisi otomatis telah lama menyalip manual dalam popularitas di pasar seperti Australia dan AS, dan mungkin perkembangan yang lebih mengesankan adalah transmisi otomatis SkyActiv-Drive Mazda, yang diklaim menggabungkan elemen terbaik dari konverter torsi standar, CVT dan transmisi dual-clutch yang digunakan. di kendaraan lain.

Praktis, SkyActiv-Drive bekerja sebagai transmisi otomatis konvensional. Biasanya, transmisi ini dilengkapi kopling pengunci yang menyesuaikan kecepatan transmisi dengan kecepatan engine, tetapi hanya beroperasi 50 persen dari waktu untuk mempertahankan tingkat kebisingan, getaran, dan kekerasan (NVH) yang rendah.

Dengan transmisi SkyActiv-Drive, Mazda menggunakan kopling pengunci yang dapat beroperasi 80 persen dari waktu dan, dengan tambahan peredam getaran, tidak menyebabkan kehilangan penyempurnaan.

Mazda mengklaim ini memungkinkan transmisinya memiliki lepas landas yang mulus dan merayap dari otomatis tradisional, dengan beberapa responsif dan nuansa mengemudi langsung dari kopling ganda, dan tidak ada suara selip atau dengung yang biasa dialami dalam transmisi CVT.

Bodi dan sasis SkyActiv

Struktur bodi dan sasis adalah kontributor utama bobot dan keamanan kendaraan, dan Mazda mengklaim telah membuat peningkatan signifikan di bawah filosofi SkyActive-nya.

Pendekatan keseluruhan di sini adalah untuk mengoordinasikan berbagai struktur berbeda yang digabungkan untuk membentuk monokok, dengan fokus pada transfer beban dan kekakuan. Ini berarti bahwa, jika memungkinkan, aspek monokok yang sebelumnya melengkung akan diganti dengan bagian yang lebih kaku dan lurus, sementara teknik pengelasan dan penyambungan yang lebih maju akan digunakan untuk membuat kerangka yang direkatkan secara terus-menerus.

Perkembangan ini memungkinkan Mazda untuk meningkatkan keselamatan dengan menciptakan struktur beban multi-jalur yang lebih halus sehingga jika terjadi tabrakan, gaya didistribusikan ke berbagai arah daripada melalui satu bagian bodi.

Dari segi bahan, Mazda mengklaim bahwa kendaraan dengan bodi SkyActiv juga menggabungkan proporsi baja high-tensile yang lebih besar, yang memberikan manfaat baik pada kekuatan maupun bobot bodi.

Sementara suspensi dan sistem kemudi dapat bervariasi berdasarkan model (misalnya Mazda 3 menggunakan suspensi belakang torsion-beam yang lebih murah, daripada setup independen seperti Mazda 6 dan CX-5), Mazda mengklaim telah merevisi pendekatannya untuk pengembangan suspensi, dan juga memperkenalkan sistem kemudi tenaga listrik baru yang menawarkan stabilitas kecepatan tinggi yang lebih baik dan kelincahan kecepatan rendah.

Dinamika kendaraan lainnya

Bersamaan dengan perbaikan pada bodi fisik dan sasis, Mazda juga memperkenalkan teknologi dinamika kendaraan elektronik yang lebih canggih, yang bertujuan untuk meningkatkan kecepatan menikung. Dikenal sebagai G-Vectoring Control dan G-Vectoring Control Plus (GVC dan GVC Plus), ini secara efektif dapat dianggap sebagai pengambilan vektor torsi Mazda.

Output torsi mesin termodulasi GVC asli berdasarkan input kemudi dan akselerasi pengemudi, yang bertujuan untuk mengelola gaya yang bekerja pada kendaraan dan memberikan peningkatan halus pada pergantian kendaraan.

Sistem terbaru, GVC Plus, lebih mirip dengan sistem vektor torsi berbasis rem yang digunakan oleh pembuat mobil lain, dalam menambahkan pengereman sesaat, dalam upaya untuk meningkatkan stabilitas kendaraan dan meningkatkan penanganan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *