Audi RS Q e-tron E2 terungkap menjelang debut Rally Maroko

audi telah mengungkapkan “meningkat secara signifikan” RS Q e-tron E2 prototipe pembalap off-road, yang memakai panel bodi yang dikerjakan ulang untuk kinerja aerodinamis yang lebih besar.

Ini merupakan evolusi dari Audi RS Q e-tron sebelumnya yang terungkap pada Juli 2021, yang mencetak empat kemenangan etape pada reli Dakar 2022 pada Januari.

Konvensi penamaan E2 yang digunakan pada prototipe ini sebelumnya telah digunakan pada mobil reli Audi Quattro Group B generasi kedua pada 1980-an.

“Audi RS Q e-tron E2 tidak mengadopsi satu bagian tubuh pun dari pendahulunya,” kata kepala desainer RS ​​Q e-tron Axel Löffler.

Sorotan dari perubahan bodi eksterior termasuk perubahan pada fasia depan dan belakang, yang kini meruncing ke dalam dan menyerupai bentuk lambung kapal.

Lengkungan roda besar juga telah direvisi untuk menghemat berat dan mengoptimalkan aliran udara.

Untuk memenuhi dimensi interior yang ditentukan, kokpit di Audi RS Q e-tron E2 kini lebih lebar dari sebelumnya.

Audi telah menurunkan pusat gravitasi prototipe dan mengklaim telah mengurangi hambatan aerodinamis keseluruhan sebesar 15 persen dengan melakukan dinamika fluida komputasi (CFD) yang mensimulasikan pengujian di terowongan angin.

“Aspek aerodinamis juga tidak boleh diremehkan dalam reli gurun,” kata Löffler.

Meskipun Audi tidak menyebutkan berat pasti untuk RS Q e-tron E2, peraturan menetapkan berat minimum 2100kg.

Prototipe pembalap off-road memiliki “operasi yang disederhanakan” yang, sebagai contoh, memungkinkan kru untuk mengganti ban jika terjadi kebocoran secara lebih efektif.

Sekarang ada panel bodi yang dapat dilepas alih-alih penutup besar sebelumnya di sisi-sisi prototipe.

Audi juga mencatat bahwa pelek Rotiform 10-spoke baru “jauh lebih mudah untuk ditangani”.

Meski ada sejumlah perubahan pada bodi RS Q e-tron E2, powertrain electric range-extender tetap dipertahankan.

Audi RS Q e-tron E2 memiliki motor listrik diambil dari mobil Audi Formula E di kedua as, didukung oleh unit generator motor ketiga yang bertindak sebagai inverter yang memasukkan energi yang diregenerasi ke dalam Paket baterai lithium-ion 52kWh.

Mendukung paket baterai 52kWh adalah Mesin bensin empat silinder turbocharged 2.0 liter dari mobil DTM Audi saat ini.

Alih-alih menyalakan roda secara langsung, ia berjalan di antara 4500 dan 6000rpm untuk memberi makan baterai.

Total keluaran sistem dalam prototipe terbaru ini adalah sekitar 288kW daya, tetapi kita sudah tahu bahwa itu mampu 500kW.

Drive dikirim melalui transmisi balap kecepatan tunggal.

Ada juga diferensial pusat virtual berbasis perangkat lunak, serta diferensial selip terbatas fisik pada setiap gandar.

Audi mengklaim RS Q e-tron E2 dapat melakukan sprint 0-100km/jam di permukaan yang longgar dalam waktu kurang dari 4,5 detik, dan kecepatan tertinggi dibatasi hingga 170km/jam.

Audi RS Q e-tron akan melakukan debut relinya di Rally du Maroc di Maroko, yang akan berlangsung dari 1 hingga 6 Oktober, sebelum berkompetisi di Reli Dakar 2023.

LEBIH: Audi RS Q e-tron terungkap sebelum debut Dakar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *