Citroen/DS dan Polestar menyelesaikan sengketa logo

bintang polesan sekarang bebas menjual mobil listriknya di Prancis setelah masalah hukum yang berjalan lama dengan Citroen dan DS berakhir pekan lalu.

Berdasarkan Le MondeStellantis dan Polestar telah mengubur kapak di atas logo yang terakhir, yang telah menghilang sejak 2017.

Tidak jelas bagaimana kebuntuan itu dipecahkan, dengan Citroen hanya mengatakan kepada surat kabar Prancis: “Pengaduan telah ditarik. Kasusnya ditutup.”

Pada pertengahan 2017, Volvo Cars mengumumkan divisi kinerja Polestar akan menjadi merek mandiri, yang mengkhususkan diri pada mobil listrik berperforma tinggi. Perusahaan kemudian mengubah misinya untuk fokus secara eksklusif pada kendaraan listrik.

Sebagai bagian dari langkah tersebut, merek yang baru dipisahkan itu membuang lencana biru yang sudah ada dengan huruf Polestar untuk logo baru yang menampilkan sepasang chevron yang saling berhadapan. Lencana baru dikatakan mewakili Polaris, juga dikenal sebagai Bintang Utara.

Citroen, dan kemudian DS, menggugat Polestar di Prancis atas pelanggaran hak cipta dan merek dagang.

Pada tahun 2020 pengadilan menolak klaim hak cipta dari Citroen dan DS, dengan menyatakan bahwa logo tersebut tidak cukup mirip. Disebutkan bahwa chevron di berbagai logo memiliki tata letak yang berbeda, dan keberadaan badge berbasis chevron tidak cukup untuk membuat produk mudah bingung.

Di sisi lain, pengadilan setuju dengan klaim pelanggaran merek dagang Citroen, menyatakan Polestar secara tidak langsung dapat mengambil manfaat dari Citroen yang dikenal di seluruh dunia sebagai “merek dengan chevron”.

Polestar diperintahkan untuk membayar ganti rugi €150.000 ($218.000), dan dilarang menggunakan logonya di Prancis selama enam bulan. Perintah ini tidak pernah dibatalkan, dan secara efektif mencegah perusahaan menjual mobil — atau bahkan mengoperasikan situs web — di Prancis.

Citroen mencoba mengambil langkah lebih jauh dengan mengajukan petisi ke pengadilan Uni Eropa di Brussel untuk memperpanjang larangan tersebut ke seluruh Uni Eropa, tetapi ini ditolak.

Ini bukan pertama kalinya merek otomotif bentrok soal logo.

Mungkin kasus yang paling terkenal adalah pada tahun 1991 ketika Renault berhasil membawa Mazda ke pengadilan untuk lencana perusahaan barunya.

Akibatnya Mazda merapikan bagian dalam lencananya untuk menghilangkan kesamaan antara itu dan berlian Renault.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *