Tesla ‘Full Self-Driving’ Beta dibuka untuk 60.000 penguji lainnya

Elon Musk diumumkan baru-baru ini Menciak bahwa Tesla akan mengembangkannya dengan sangat teliti Program Beta Mengemudi Sendiri (FSD) Penuh untuk memasukkan 60.000 lebih pemilik di AS dan Kanada.

Program FSD Beta disebut sebagai sistem penggerak otonom yang lebih canggih daripada opsi ‘Kemampuan Mengemudi Mandiri Penuh’ yang ada.

Setelah ekspansi ini terjadi, akan ada total 160.000 penguji FSD Beta di kedua negara. Musk juga mengatakan dalam Tweet-nya versi 10.69.2.2 terbaru dari FSD Beta “terlihat bagus”.

Sampai saat ini pemilik Tesla di Amerika Utara dengan apa yang disebut ‘Skor Keamanan’ 90 atau lebih telah diberikan akses ke program Beta, tetapi Musk tweet minggu lalu bahwa perusahaan akan memperluas ini kepada siapa pun dengan skor di atas 80.

Tidak jelas apakah ini sudah mulai berlaku.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, Tesla memperkenalkan serangkaian tes yang menilai perilaku mengemudi selama tujuh hari sebelum memberikan akses ke fitur Beta.

Penguji menerima skor dari 100 tergantung pada perilaku mengemudi mereka dan skor terdiri dari kriteria yang berbeda termasuk peringatan tabrakan ke depan, pengereman keras, berbelok agresif, mengikuti tidak aman dan pelepasan paksa Autopilot.

Sebelum semua ini, pelanggan Tesla diharuskan untuk membeli opsi Kemampuan FSD yang sekarang berharga $US15.000 ($A22.337) di AS.

Startup EV pertama kali meluncurkan program FSD Beta pada Oktober 2020 dan perlahan-lahan memperluas jumlah orang yang memiliki akses.

Fitur “Full Self-Driving” ini menjanjikan pengalaman berkendara yang sepenuhnya bebas genggam, tetapi rekaman yang dibagikan sebelumnya dari penguji Beta FSD awal telah menunjukkan bahwa pemilik masih perlu tetap waspada dan bersiap untuk mengambil kendali jika perlu.

Pelanggan Australia masih belum memiliki akses ke FSD Beta, tetapi bisa. membeli opsi Kemampuan FSD.

Opsi Full Self-Driving Capability ini menghadirkan mengemudi di jalan raya semi-otonom dengan perubahan jalur, parkir otomatis dengan fitur pemanggilan, serta lampu lalu lintas dan pengenalan tanda berhenti.

Tesla juga baru-baru ini memperkenalkan opsi Enhanced Autopilot baru yang menghadirkan semua fitur di atas kecuali untuk lampu lalu lintas dan pengenalan tanda berhenti dengan biaya yang lebih rendah.

Bahkan jika Anda tidak memilih salah satu dari paket opsi ini, Anda masih mendapatkan kontrol jelajah adaptif dengan bantuan pemeliharaan jalur Autopilot.

Semua model Tesla dilengkapi dengan apa yang disebut ‘komputer Self-Driving Penuh’ perusahaan yang dirancang untuk akhirnya menawarkan mengemudi hands-free ketika pemiliknya membayar untuk opsi tersebut.

Meskipun ini, CNBC baru-baru ini dilaporkan Tesla telah menghapus salah satu dari dua unit kontrol elektronik yang digunakan di rak kemudi kendaraan Model 3 dan Model Y buatan China, yang akan mencegah teknologi mengemudi otonom yang lebih canggih dikerahkan di udara.

Unit kontrol kedua untuk kemudi yang dibantu tenaga listrik digunakan terutama sebagai cadangan, dan sumber mengatakan CNBC tidak ada masalah keamanan.

Penghapusan ini juga dilaporkan tidak akan mempengaruhi pengoperasian Autopilot atau Full Self-Driving (FSD).

Namun, kehadiran unit kontrol dalam model Tesla adalah untuk mendukung peluncuran teknologi mengemudi otonom Level 3.

Dengan hilangnya unit kontrol, pemilik Tesla dilaporkan harus memasangnya di pusat layanan untuk menerima pembaruan teknologi ini. Ini mungkin juga diperlukan jika ada pembaruan yang lebih canggih untuk FSD.

Seperti yang dilaporkan minggu lalu, seorang pemilik menggugat Tesla atas iklan palsu tentang sistem Autopilot, Enhanced Autopilot, dan Full Self-Driving.

LEBIH: Tesla Full-Self Driving beta dibuka untuk lebih banyak penguji
LEBIH: Gugatan class action diluncurkan terhadap Tesla’s Autopilot, klaim Self-Driving Penuh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *