Performa Mercedes-AMG C63 SE 2023: Tampilan pertama

Kata-kata sudah keluar, dan para fanboy tidak senang. Mercedes-AMG C63 baru tidak akan memiliki V8 di bawah kap.

Ini menjadi lebih buruk. Penerus autobahn-storming AMG, sedan BMW M3-bashing sebenarnya plug-in hybrid dengan mesin empat silinder. Suara yang Anda dengar adalah penggemar C63 yang menangis tersedu-sedu dalam bir mereka.

Tapi kepala petugas teknis AMG Jochen Hermann tidak menyesal.

“Kami bisa saja membuat V8 C63 lagi,” katanya. “Tapi kita akan terjebak di masa lalu.”

Dan Anda hanya perlu melihat lebih dekat di bawah kulit untuk melihat Performa Mercedes-AMG C63 SE sangat merupakan mobil otot masa depan.

Ya, ini adalah hibrida plug-in yang dibangun di sekitar mesin pembakaran internal empat silinder, tapi di situlah kesamaannya dengan, katakanlah, Mitsubishi Outlander berakhir.

Banyak dari teknologi utama C63 baru dan prinsip operasi berasal dari hibrida 1,6 liter yang merupakan powertrain paling canggih dan berkinerja tertinggi yang pernah membawa bintang berujung tiga – powertrain EQ10 Power+ yang digunakan di Mercedes-AMG Petronas Formula 1 pembalap.

Hibrida ini adalah tentang kinerja, bukan penghematan bahan bakar.

Nomor tajuknya mengesankan: 500kW dan 1020Nm, 0-100km/jam dalam 3,4 detikdan kecepatan tertinggi 280km/jam dengan Paket Pengemudi AMG opsional terpasang (250km/jam sebaliknya). Ini adalah C63 paling bertenaga yang pernah ada, lebih cepat dari mobil V8 twin-turbo 4.0 liter yang digantikannya, dan model V8 6,2 liter naturally-aspirated sebelumnya.

Apa yang lebih mengesankan dari angka, bagaimanapun, adalah bagaimana mereka diproduksi.

Powertrain hybrid C63 terdiri dari versi 350kW dari M139l empat inline AMG dan e-motor 150kW yang dipasang di gandar belakang, keduanya didukung oleh arsitektur listrik 400V yang kuat.

Empat-banger M139l di bawah kap menggerakkan keempat roda melalui transmisi otomatis sembilan kecepatan multi-kopling Speedshift AMG yang telah terbukti.

Seperti pada C43 dan SL43, mesin dilengkapi turbocharger listrik 48V yang memberikan respons lebih cepat, tetapi pada C63 turbocharger lebih besar dan ditenagai oleh sistem 400V. Juga terintegrasi ke dalam sistem 400V adalah alternator starter yang digerakkan oleh sabuk.

E-motor menggerakkan roda belakang melalui transmisi dua kecepatan otomatisnya sendiri, yang berpindah ke gigi tinggi pada 140km/jam, dan diferensial selip terbatas yang dikontrol secara elektronik terintegrasi.

Ini juga mengirimkan drive ke depan melalui poros baling-baling terpisah ke unit kopling di bagian belakang transmisi sembilan kecepatan, dari mana ia dapat didistribusikan ke roda depan bila diperlukan.

Insinyur pengembangan AMG Peter Szalay mengatakan pengaturan ini menghindari keharusan menempatkan torsi e-motor melalui transmisi AMG Speedshift, yang dibatasi hingga sekitar 1000Nm, dan memungkinkannya mendistribusikan torsi secara bebas ke gandar depan dan belakang sesuai kebutuhan.

Lebih penting lagi, kata Szalay, jika ICE dan e-motor berbagi poros output yang sama, sistem tidak dapat memberikan daya maksimum karena puncak daya keduanya terjadi pada putaran yang berbeda.

“Kami tidak menempatkan e-motor ‘di atas’ mesin pembakaran internal,” jelasnya. “Sebaliknya, kami memiliki mesin ‘virtual’ yang memberikan output yang diminta oleh pengemudi dengan cara tercepat, paling responsif, menggunakan karakteristik terbaik dari keduanya.”

Kunci untuk membuat powertrain C63 bekerja adalah arsitektur listrik 400V yang dikembangkan AMG dan baterai 6.1kWh berkinerja tinggi, yang dipasang di bagian belakang mobil.

Meskipun baterai 89kg yang ringkas dapat diisi ulang melalui colokan dan akan memberikan jangkauan mengemudi EV sebesar 13km dengan kecepatan hingga 125km/jambukan itu tujuan utamanya.

Sebaliknya, ia dirancang untuk memberikan ledakan energi yang cepat saat dibutuhkan oleh e-motor – fungsi kickdown memastikan 150kW penuh e-motor tersedia sesuai permintaan di salah satu dari delapan mode penggerak C63.

Ini juga memastikannya dapat diisi ulang dengan cepat – baik oleh mesin, atau melalui tingkat pemulihan lebih dari 120kW di bawah pengereman berat / di tertinggi dari empat pengaturan regen yang tersedia.

Untuk bertahan dari hukuman semacam itu, baterai memiliki sistem pendingin yang mengedarkan cairan pendingin berteknologi tinggi secara langsung di sekitar masing-masing 580 selnya untuk memastikannya selalu pada suhu optimal untuk menghasilkan kinerja maksimum.

C63 ini adalah yang pertama dengan penggerak semua roda, dan bukan hanya untuk membantu sasis mengatasi aliran daya powertrain hybrid yang besar dan kuat.

“Pelanggan kami memintanya,” kata Peter Szagay. “Itu adalah langkah logis berikutnya.”

Memasang e-motor, baterai, dan perangkat keras terkait di gandar belakang telah menghasilkan distribusi bobot depan ke belakang 50/50. Suspensi standar menggunakan pegas baja dengan peredam kejut adaptif AMG. Ada tiga peta redaman yang berbeda – Comfort, Sport, dan Sport+.

Standar juga adalah kemudi roda belakang – meskipun karena ini adalah AMG, parameter pengoperasiannya berbeda dari C-Class biasa. Pada kecepatan hingga 100km/jam, roda belakang akan menyetir hingga 2,5 derajat ke arah yang berlawanan dengan roda depan untuk meningkatkan respons belokan.

Selama kecepatan itu, roda akan mengarahkan hingga 0,7 derajat ke arah yang sama dengan bagian depan untuk membantu stabilitas kecepatan tinggi.

Roda standar adalah unit 19 inci dengan 20-an tersedia sebagai opsi. Penyetelan ban dilakukan secara terhuyung-huyung – pada mobil beroda 20 inci yang kami lihat, bagian depan berukuran 265/35 dan bagian belakang 275/35.

Secara visual, C63 baru memakai ciri gaya AMG yang sudah dikenal, mulai dari gril bergigi yang mengancam hingga knalpot quad kaliber besar yang mengintip dari bawah bumper belakang. Tapi ada fungsi di balik bentuk itu.

Track depan lebih lebar 76mm dari C-Class standar, dan jarak sumbu roda bertambah 10mm. Itu, dan kebutuhan untuk mengemas sistem pendingin tugas berat tambahan di bagian depan mobil, berarti C63 baru juga lebih panjang 50mm dari pangkal pilar-A ke tepi depan bumper depan, dan 83mm lebih panjang.

Seluruh klip depan dengan demikian unik untuk C63, dengan kap yang menampilkan ventilasi menghadap ke belakang yang mengacu pada bukaan raksasa pada mobil balap AMG GT3. Berbeda dengan ventilasi GT3, yang digunakan untuk membantu menghasilkan downforce gandar depan, bukaan C63 yang jauh lebih kecil murni digunakan untuk membebaskan udara panas dari ruang mesin.

Penggemar AMG akan menemukan suasana interior yang sangat familiar, dengan Alcantara dan jahitan kontras, trim serat karbon, dan percikan warna kontras yang digunakan di seluruh bagian. Kursi depan performa baru lebih ringan 2kg dibandingkan model sebelumnya, dan dial di bawah jari-jari kiri roda kemudi performa AMG dapat digunakan untuk mengubah mode regen.

Versi sedan dan wagon dari C63 baru akan tersedia di Eropa saat mobil mulai dijual awal tahun depan.

Meskipun lantai ruang muat yang lebih tinggi lebih terlihat di bagian belakang gerobak daripada di bagasi sedan, para insinyur AMG telah melakukan pekerjaan yang brilian dalam mengemas e-motor dan baterai di bagian belakang mobil. Keduanya masih bisa digunakan, kendaraan sehari-hari.

Tentu saja, yang ingin Anda ketahui adalah: Seperti apa C63 hybrid plug-in empat silinder ini? Dan jenis suara apa yang dihasilkannya? Apakah itu memberikan suara dan kemarahan yang sangat kami sukai dari C63 sebelumnya?

Kami telah dilemparkan di sekitar sirkuit balap yang menantang di tempat pembuktian Mercedes-Benz di Immendingen di Jerman selatan dengan mobil pra-produksi yang ringan, dengan Jochen Hermann dari AMG di kemudi, jadi kami punya beberapa jawaban.

Tapi kami tidak diizinkan untuk memberitahu Anda sampai bulan depan. Pantau terus.

LEBIH: Semuanya Mercedes-AMG C63

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *