Musk mengklaim Tesla Cybertruck dapat menyeberangi lautan

CEO Tesla Elon Musk telah membuat klaim berani lainnya di Twitter, mengklaim yang akan datang truk siber akan semi amfibi.

Dia mengklaim truk pickup listrik “akan cukup tahan air untuk berfungsi sebentar sebagai perahu”, dan menyeberangi danau, sungai dan bahkan laut – asalkan tidak terlalu berombak.

Tujuannya adalah membuat Cybertruck mampu melintasi saluran dari SpaceX Starbase di Boca Chica ke Pulau Padre Selatan.

Itu akan melibatkan penyeberangan Brazos Santiago Pass yang, menurut Korps Insinyur Angkatan Darat AS, memiliki kedalaman 12,8m.

Sementara video di media sosial telah menunjukkan bahkan Model 3 dengan cekatan menangani jalan-jalan yang banjir – penekanan pada ‘jalanan’ – klaim Musk bahwa Cybertruck dapat melintasi perairan yang besar tampaknya mengundang beberapa pilihan buruk dari pemilik masa depan.

Beberapa pemilik Tesla telah terbukti bodoh, menyalahgunakan fitur mengemudi otonom Autopilot Level 2 dengan duduk di kursi belakang atau bermain game alih-alih tetap memperhatikan di belakang kemudi.

Musk telah membuat berbagai klaim tentang Tesla dan produknya selama bertahun-tahun yang belum membuahkan hasil. Misalnya, ia mengklaim pada 2019 bahwa tahun berikutnya akan melihat satu juta robot sumbu Tesla di jalan, sementara perusahaannya mengungkapkan Roadster dan Semi pada 2017 tetapi belum mencapai produksi.

Cybertruck juga terpengaruh oleh penundaan berulang, dengan Musk baru-baru ini mengkonfirmasi harga dan spesifikasi akan berbeda dari yang diumumkan pada tahun 2019.

Dia mengatakan pada bulan Agustus perusahaan akan mulai memasang peralatan produksi dan perkakas selama beberapa bulan ke depan di pabrik Tesla yang baru dibuka di Austin, Texas.

“Kita akan mulai pemasangan, jadi targetnya bisa volume produksi pertengahan tahun depan,” ujarnya. Truk itu telah dikalahkan ke pasar oleh GMC Hummer EV, Ford F-150 Lightning dan Rivian R1T, dan Chevrolet Silverado EV juga dapat bergabung dalam daftar itu.

Musk telah mengkonfirmasi pada bulan Januari bahwa produksi Cybertruck telah didorong ke 2023 karena kendala pasokan suku cadang. Pada pengungkapannya, Tesla telah mengatakan akan memasuki produksi pada tahun 2021 – memang, sejauh ini telah terbukti penundaan yang jauh lebih pendek daripada yang menimpa Roadster.

Sejak terungkap, Tesla telah membuat beberapa perubahan penting pada prototipe Cybertruck, termasuk menambahkan wiper kaca depan yang besar dan kaca spion luar.

Pada bulan April, Tesla mempratinjau Cybertruck dengan roda yang berbeda, meskipun tidak ada pegangan pintu – Mr Musk dengan samar mengatakan mobil itu “hanya dapat mengatakan bahwa Anda ada di sana dan tahu bahwa itu perlu dibuka”.

Spesifikasi telah dihapus dari situs web Tesla akhir tahun lalu, dan harga telah dihapus dari situs AS.

Sebelum pembaruan halaman, yang memengaruhi semua situs Tesla global, halaman Tesla untuk Cybertruck mencantumkan tiga varian: model penggerak roda belakang satu motor, dan model penggerak semua roda dua dan tiga motor.

Payload diklaim 1600kg di seluruh jangkauan, dengan AWD tri-motor menawarkan jangkauan 800km yang diklaim, kapasitas penarik 6,4t, dan sprint cepat 2,9 detik hingga 60mph (96,6km/jam).

Di AS, masing-masing dibanderol dengan harga US$39.900, $49.900, dan $69.900 (A$53.705, $67.165, dan $94.085). Harga dasar itu hanya sekitar $3000 lebih dari Model 3 dasar di AS pada saat itu.

Sementara Musk telah mengindikasikan harga akan lebih tinggi, ada beberapa kabar baik berikutnya bagi pembeli di AS ketika Senat meloloskan Undang-Undang Pengurangan Inflasi selama akhir pekan, yang mencakup perubahan pada kredit pajak US$7500 untuk pembelian kendaraan listrik.

Semua EV yang dibangun di Amerika Utara akan memenuhi syarat untuk kredit pajak, terlepas dari apakah pabrikan mereka telah mencapai batas kendaraan untuk insentif ini, seperti yang dilakukan Tesla beberapa tahun lalu.

Sementara Cybertruck muncul di situs Tesla Australia, Musk tidak jelas apakah perusahaannya akan menawarkan ute yang lebih kecil untuk pasar seperti Australia dan Eropa.

Pada Agustus 2020, dia memberi tahu Berita Otomotif dia “pada dasarnya” menjadikan Cybertruck sebagai “penendang pantat Amerika Utara”, tetapi mengatakan pickup yang tampak lebih konvensional adalah “strategi mundur”.

“Jika ternyata tidak ada yang mau membeli truk yang tampak aneh, kami akan membuat truk biasa, tidak masalah,” katanya, mengakui gaya polarisasi Cybertruck dapat mengasingkan pelanggan.

Pada September 2020, dia juga mengatakan: “Kami mungkin akan membuat versi internasional yang lebih kecil.”

“Masih akan lebih keren, hanya akan lebih kecil, karena Anda tidak bisa membuat truk raksasa seperti itu untuk pasar internasional.”

Selanjutnya, ia tampaknya mengesampingkan pickup yang lebih kecil di Twitter, memposting, “Bahkan 3% lebih kecil terlalu kecil”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *