Geely membeli saham di Aston Martin

Aston Martin adalah merek asing terbaru yang memasuki lingkup pengaruh Geely yang terus berkembang.

Semalam pembuat mobil Cina mengumumkan telah membeli 7,6 persen saham di Aston Martin Lagonda.

Laporan sebelumnya menunjukkan Geely tertarik untuk membeli Aston Martin karena menginginkan teknologi dan mitra platform lain untuk Lotus.

Saat ini Lotus sedang sibuk memberikan sentuhan akhir pada arsitektur mobil premium EV khusus yang akan menopang crossover Eletre tahun depan, serta model lainnya, termasuk saingan Porsche Taycan.

Platform baru, bahkan ketika terpasang pada kendaraan dengan margin keuntungan yang besar, adalah binatang yang menghabiskan banyak uang, dan mungkin saja Geely ingin pabrikan lain menggunakan arsitektur yang sama dengan Lotus untuk meningkatkan skala ekonomi.

Arsitektur EV Eletre adalah salah satu dari tiga yang dimiliki Lotus dalam karya atau produksi. Hypercar Evija hidup di platformnya sendiri, sementara perusahaan yang berbasis di Hethel itu juga mengerjakan arsitektur mobil sport EV dengan Alpine.

Secara kebetulan, Aston Martin sedang mengerjakan strategi elektrifikasinya setelah periode gejolak keuangan dan manajerial.

Rencana terbaru yang diumumkan secara publik akan melihat Aston Martin meluncurkan EV pertamanya pada tahun 2025, dan memiliki jajaran mobil yang sepenuhnya dialiri listrik mulai tahun 2026.

Pada pertengahan Juli Aston Martin menolak tawaran investasi dari Geely, memilih untuk mencari lebih banyak uang dari pemegang saham yang ada, sementara juga menerima suntikan sebesar £78 juta ($137 juta) dari Dana Investasi Publik (PIF) Arab Saudi dengan imbalan 16,7 persen saham di perusahaan.

Dua bulan sebelumnya, Aston Martin memecat CEO Tobias Moers, menggantikannya dengan mantan kepala Ferrari, Amedeo Felisa.

Ini bukan pertama kalinya Geely membeli kepemilikan saham minoritas di pembuat mobil lain dengan harapan bisa berkolaborasi.

Kembali pada tahun 2018 Geely membeli hampir 10 persen Mercedes-Benz kembali untuk menjadi pemegang saham tunggal terbesar pembuat mobil Jerman.

Setelah mengumumkan beberapa usaha patungan kecil, Geely mengumumkan pembelian 50 persen saham Smart dari Mercedes-Benz. Kedua perusahaan kemudian akan bersama-sama mengembangkan generasi baru EV untuk merek mobil kecil yang akan dibangun di China dan diekspor ke seluruh dunia.

Dan baru tahun ini, Geely membeli 34 persen saham pengendali dari Renault Korea Motors – sebelumnya dikenal sebagai Renault Samsung Motors – setelah kedua pembuat mobil menyetujui kesepakatan berbagi produk dan platform pada tahun 2021, yang akan membuat Geely merekayasa dan memproduksi mobil Renault. di Cina, sementara Renault Samsung akan menggunakan arsitektur Geely untuk kendaraan generasi berikutnya.

Semua tindakan ini datang di atas kesediaan Geely untuk membeli mobil asing. Saat ini memiliki kepentingan pengendali di Volvo, EV spin-off Polestar, LEVC (produsen taksi hitam ikonik London), Lotus, dan Proton.

Ini berada di atas merek in-house pilihannya sendiri, termasuk Lynk & Co, Zeekr, Geometry, dan lainnya.

LEBIH: Merek mana yang memiliki yang mana, dan bagaimana kami sampai di sini?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *