Tagihan diskon EV ditetapkan untuk disahkan dengan amandemen terkait PHEV

Pemerintah Buruh Albanese telah mendapatkan dukungan dari Australian Greens untuk tagihan insentif kendaraan listrik (EV), meskipun bukan tanpa beberapa amandemen.

Partai Hijau dan Pemerintah telah menyetujui amandemen RUU Amandemen Undang-Undang Perbendaharaan Negara (Diskon Mobil Listrik) berikut:

  • Penghentian dukungan untuk plug-in hybrid pada 1 April 2025
  • Memprioritaskan kendaraan listrik dalam kebijakan pengadaan armada Pemerintah Australia dengan meniadakan plug-in hybrid kecuali dalam “keadaan luar biasa”

Dengan amandemen yang dicari oleh Partai Hijau, para senatornya akan mendukung RUU EV yang disahkan di Majelis Tinggi minggu ini.

Partai Hijau juga mengatakan ATO akan mengeluarkan panduan tentang kapan teknologi pengisian daya rumah tangga dapat dimasukkan dalam paket kendaraan bebas pajak tunjangan.

“Partai Hijau memiliki kendaraan listrik yang dapat dilacak dengan cepat,” kata pemimpin Partai Hijau Adam Bandt.

“Armada pemerintah akan menggunakan listrik, dan ketika mobil ini dijual bekas, itu akan membantu menurunkan biaya EV untuk orang biasa.

“Dengan membatasi pemberian pada mobil berbahan bakar bensin dan mempercepat dukungan untuk kendaraan listrik, Partai Hijau dalam keseimbangan kekuatan telah mendorong pemerintah untuk melangkah lebih jauh dan lebih cepat dalam iklim.

“Ini menunjukkan kekuatan Partai Hijau dalam mendorong Partai Buruh untuk melangkah lebih jauh dan lebih cepat menggunakan bahan bakar fosil.”

Alih-alih berfokus pada rabat langsung seperti yang dilakukan banyak negara bagian Australia, RUU tersebut berpusat pada keringanan pajak untuk memotong harga dan mendorong penerimaan.

Undang-undang tersebut membebaskan mobil rendah emisi dari pajak manfaat tambahan (FBT), yang berpotensi menyelamatkan ribuan pengusaha dan operator kendaraan pribadi.

Pengecualian FBT berkelanjutan yang diusulkan ini pada awalnya ditetapkan untuk diterapkan pada kendaraan listrik-baterai (BEV), kendaraan listrik sel bahan bakar hidrogen (FCEV), dan kendaraan plug‑in hybrid electric (PHEV), dan ditinjau setelah tiga tahun.

Untuk memenuhi syarat, kendaraan rendah emisi harus memiliki harga eceran pertama di bawah ambang batas pajak mobil mewah yang relevan saat ini sebesar $84.916 (untuk 2022‑23), dan pertama kali tersedia untuk digunakan pada atau setelah 1 Juli tahun ini – artinya perundang-undangan akan ketinggalan zaman.

LEBIH BANYAK: Ambang batas Pajak Mobil Mewah meningkat, FCAI mengecam ‘pajak buruk’

Pemerintah Tenaga Kerja mengklaim pemberi kerja yang menawarkan sekitar $50.000 EV kepada seorang karyawan sebagai tunjangan dapat menghemat hingga $9.000 setahun.

Ia juga mengklaim bahwa individu yang menggunakan pengaturan pengorbanan gaji untuk membayar model yang sama dapat menghemat hingga $4700 setahun.

Di luar RUU ini, Pemerintah Partai Buruh yang sedang menjabat juga bermaksud untuk menghapus tarif impor 5,0 persen saat ini untuk kendaraan listrik yang memenuhi syarat yang belum tunduk pada perjanjian perdagangan bebas – artinya kendaraan dipasok dari Eropa.

“Sektor transportasi adalah salah satu sumber emisi yang tumbuh paling cepat di Australia dan penggunaan kendaraan listrik yang lebih kuat dapat memberi dampak besar dalam upaya kami mengatasi perubahan iklim,” kata pemerintah.

“Yang penting – saat keluarga berjuang menghadapi kenaikan harga bahan bakar – mendorong EV yang lebih terjangkau ke pasar merupakan langkah penting dalam mengatasi biaya transportasi dalam jangka menengah dan membangun ketahanan terhadap harga minyak global.

“Namun, saat ini Australia tertinggal jauh dari rekan-rekan internasional kami dalam hal penggunaan kendaraan listrik. Undang-undang ini akan mendorong penggunaan mobil listrik yang lebih besar dan berkontribusi untuk mengurangi emisi transportasi.”

Untuk semua ini, Pemerintah Australia belum mengumumkan rencana apa pun untuk standar emisi federal meskipun ada seruan dari industri untuk melakukan hal itu, untuk membebaskan pasokan. Itu meninggalkan Kamar Federal Industri Otomotif untuk menetapkan skema sukarela sebagai pengganti.

Dewan Kendaraan Listrik memuji insentif baru hari ini.

“Ini adalah momen penting bagi kebijakan EV di Australia. Ini adalah demonstrasi yang kuat tentang seberapa jauh kami telah berkembang hanya dalam beberapa tahun yang singkat,” kata kepala eksekutif Behyad Jafari.

“RUU ini akan memungkinkan ribuan lebih warga Australia untuk berada di belakang kemudi EV di mana mereka dapat mengakses manfaat dari tagihan bahan bakar yang lebih rendah, pengurangan polusi, dan pengalaman berkendara yang menyenangkan.

“Membuat EV baru lebih mudah untuk dibeli akan mempercepat terciptanya pasar barang bekas yang kuat untuk EV, yang sangat penting untuk keterjangkauan.

“Jika pemerintah federal menggabungkan undang-undang ini dengan standar efisiensi bahan bakar baru, kita akan segera melihat pasar berkembang di Australia di mana setiap orang akan dapat menikmati manfaat kendaraan listrik.

“Dengan mencapai serapan EV yang lebih kuat, kami akan secara signifikan menurunkan emisi karbon Australia dan mengurangi ketergantungan kami pada minyak asing.

“Atas nama sektor kendaraan listrik, saya mengucapkan selamat kepada pemerintah, dan para senator lintas bangku, karena mencapai kesepakatan ini demi kepentingan nasional.”

Oposisi Buruh (saat itu) mengumumkan tahun lalu Strategi Kendaraan Listrik Nasional, yang mencakup pembebasan tarif dan pajak ditambah investasi dalam infrastruktur pengisian daya, dan tujuan untuk “menciptakan lingkungan untuk 3,8 juta EV di jalan pada tahun 2030”.

Pemerintah Buruh Albania yang baru-baru ini terpilih bermaksud untuk menindaklanjuti tidak hanya janji pemilu tentang pembebasan tarif dan pajak, tetapi juga janji lain seputar kendaraan listrik.

Itu termasuk mengimplementasikan rencana Driving the Nation senilai $500 juta, dengan pengisi daya cepat EV setiap 150 km di jaringan jalan raya Australia.

Jaringan pengisian bahan bakar Hydrogen Highways juga direncanakan untuk mengirimkan stasiun pengisian bahan bakar hidrogen di sepanjang rute pengiriman tersibuk di Australia untuk mendukung truk sel bahan bakar hidrogen.

Pemerintah juga bermaksud untuk secara bertahap mengubah armada Persemakmuran menjadi kendaraan tanpa emisi dengan target 75 persen sewa dan pembelian kendaraan penumpang baru pada tahun 2025.

Tahun lalu, oposisi Partai Buruh juga mengumumkan rencana untuk meluncurkan infrastruktur pengisian daya di lebih dari 100.000 bisnis dan 3,8 juta rumah tangga, dengan 1.800 stasiun pengisian cepat akses publik baru pada tanggal yang tidak ditentukan.

Penjualan BEV saat ini hanya mencapai 2,0 persen dari pasar mobil baru Australia, jauh di belakang sebagian besar wilayah maju. Penyerapan PHEV bahkan lebih rendah.

LEBIH: EV terlaris di Australia pada paruh pertama tahun 2022
LEBIH BANYAK: Mengapa lobi mobil menginginkan lebih banyak regulasi CO2 dari pemerintahan baru
LEBIH: Insentif pembeli mobil listrik apa yang ditawarkan di seluruh Australia?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *