2023 Mini Aceman memata-matai | CarExpert

Sepotong teka-teki produk masa depan Mini jatuh ke tempatnya.

SUV listrik Aceman, yang akan duduk di antara Mini hatch tradisional dan Countryman yang lebih besar dalam jangkauan, telah melakukan pengujian di jalanan Munich menjelang peluncurannya pada tahun 2023.

Di bawah kulit, Aceman diperkirakan akan naik pada platform yang sama dengan Mini hatch elektrik yang baru. Dikembangkan bersama dengan Great Wall Motor (GWM), fondasi akan direntangkan relatif terhadap yang ada di bawah hatchback untuk mendukung Aceman sepanjang 4,0 meter.

Berdasarkan foto mata-mata ini, Aceman akan terlihat… persis seperti yang kami harapkan. Di depan, ada lampu depan yang sedikit lebih bersudut daripada model saat ini, sedangkan bagian belakang yang pert menampilkan evolusi dari lampu belakang saat ini.

Prototipe Mini 3-Door Hatch listrik dan konsep Aceman (keduanya di bawah) menawarkan tampilan yang lebih konkret tentang bagaimana detail pada Aceman kemungkinan besar akan terbentuk.

Meski elektrik, prototipe ini pun menampilkan apa yang tampak seperti bonnet scoop (atau iPhone dock) di kapnya.

Saat diluncurkan, Aceman akan dibangun di China sebagai bagian dari usaha patungan BMW dengan Great Wall Motor.

Produksi pengganti Mini Electric 3-Door saat ini juga akan dipindahkan ke China, sedangkan Mini Countryman EV yang akan datang akan dibangun bersama sepupunya BMW X1 di Leipzig, Jerman.

Sebuah versi Hatch 3-Door bertenaga bensin saat ini juga akan tetap ada, meskipun dalam bentuk yang sangat diperbarui.

Sebuah laporan untuk Waktu mengungkapkan produksi kendaraan listrik di pabrik Cowley di Oxford, Inggris, akan berakhir pada 2023.

Manufaktur akan berlanjut di Oxford. Mini telah mengonfirmasi akan terus membangun model pembakaran internal di Inggris, dan sebelumnya mengatakan tenaga bensin akan terus bertahan hingga tahun 2030.

“Oxford akan selalu menjadi rumah bagi Mini,” kata seorang juru bicara Waktu. Juru bicara itu mengatakan Mini listrik yang dibangun di Inggris perlu dibuat di jalur perakitan yang dikembangkan oleh GWM, menggantikan jalur produksi yang ada.

“Oxford tidak cocok untuk kendaraan listrik,” kata juru bicara itu. “Ini akan membutuhkan renovasi dan investasi.”

Waktu melaporkan juru bicara memberikan “tidak ada tanggal” untuk manufaktur EV untuk mengembalikan Inggris.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *