Toyota HiLux: Prototipe sel bahan bakar hidrogen akan dibangun pada tahun 2023

Lengan Inggris pembuat mobil akan membuat prototipe dari Toyota Hilux ute dengan a sel bahan bakar hidrogen listrik (FCEV) drivetrain, dan bertujuan untuk menempatkan ute emisi nol knalpot ke dalam produksi skala kecil.

Pembuat mobil telah mendapatkan £ 11,3 juta ($ 20,4 juta) dalam pendanaan untuk proyek tersebut dari Advanced Propulsion Centre yang dipimpin industri otomotif. Uang ini termasuk £5,6 juta ($10,1 juta) dari pemerintah Inggris.

Toyota mengatakan prototipe HiLux FCEV pertama akan dibangun tahun depan di pabrik pembuat mobil di Burnaston, tepat di luar Derby.

Setelah pengujian berhasil diselesaikan, pembuat mobil bertujuan untuk menempatkan ute hidrogen ke dalam “produksi seri kecil”.

Tidak jelas apakah kendaraan ini akan tersedia untuk dijual atau disewakan. Juga tidak diketahui berapa biayanya.

Sebagian besar pekerjaan akan dilakukan oleh Toyota UK, dengan bantuan dari Toyota Eropa dan sejumlah mitra teknis, termasuk Ricardo dan Thatcham Research.

Bagian dari tumpukan teknologi sel bahan bakar generasi kedua Toyota, yang saat ini digunakan oleh Mirai, akan dipasang ke prototipe hidrogen HiLux.

Mirai generasi kedua memiliki tiga tangki penyimpanan hidrogen plastik yang diperkuat serat karbon yang membawa hingga 141 liter atau 5,6 kg hidrogen bertekanan hingga 700 bar.

Ini dimasukkan ke tumpukan sel bahan bakar elektrolit polimer padat 330 sel yang dipasang di bawah kap mesin, yang menghasilkan listrik dengan menggabungkan hidrogen yang tersimpan dengan oksigen atmosfer.

Baterai lithium-ion 1,2kW berukuran hibrida menyimpan kelebihan energi yang dibuat oleh sel bahan bakar, serta energi yang diperoleh dari pengereman regeneratif.

Di belakang ada motor listrik yang menghasilkan 134kW dan 300Nm, dan menggerakkan roda belakang.

Render yang disediakan oleh pembuat mobil menunjukkan Toyota berencana untuk tata letak yang sama untuk HiLux FCEV dengan tumpukan bahan bakar di depan, dan motor listrik yang dipasang di belakang.

Paket baterai lithium-ion tampaknya ditempatkan di baki HiLux, agak mengurangi daya angkut kargo, sementara tiga tangki hidrogen FCEV diposisikan di antara kursi depan dan gandar belakang, tetapi di bawah baki.

Diagram menunjukkan tangki dapat menghalangi pemasangan kursi belakang ke prototipe berbasis kabin tambahan.

LEBIH: Semuanya Toyota HiLux
LEBIH: Semuanya Toyota Mirai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *