Subaru mengakhiri pengembangan hybrid plug-in – laporan

Suburu dilaporkan mengakhiri produksi plug-in hybrid (PHEV), memfokuskan upaya elektrifikasinya pada kendaraan baterai-listrik dan hibrida yang menggunakan teknologi Toyota.

Nikkei Asia laporan Subaru akan menghentikan produksi PHEV mengingat penjualan yang lemah. Versi PHEV dari Crosstrek (XV) – satu-satunya plug-in Subaru – menyumbang hanya satu persen dari total penjualan Subaru di Amerika Serikat tahun lalu, atau 2.600 unit.

Subaru belum pernah menawarkan PHEV di Australia, meski menjual versi hybrid dari Forester dan XV dan akan menawarkan versi hybrid dari Crosstrek barunya tahun ini.

Juga pada tahun 2023 adalah Solterra all-electric, kembaran dari Toyota bZ4x.

Subaru mengembangkan Solterra dengan Toyota, yang memiliki 20 persen saham di perusahaan tersebut. Namun, Nikkei Asia laporan Subaru kemungkinan akan mengembangkan baterai-listrik kendaraan (EVs) sendiri bergerak maju.

Dilaporkan Subaru akan menggunakan teknologi hybrid dari Toyota dan meluncurkan model hybrid baru sekitar tahun 2025.

Fokus pada teknologi kendaraan listrik akan membuat Subaru menginvestasikan US$1,8 miliar (A$2,6 miliar) selama lima tahun ke depan.

Pengembangan tersebut mencakup pabrik EV di Gunma, utara Tokyo, yang dibuka pada 2027.

Subaru telah mengumumkan bahwa pada tahun 2030, 40 persen pendapatannya akan berasal dari model hybrid atau EV.

Penjualan PHEV di Australia meningkat dari 3372 unit menjadi 5937 pada tahun 2022, tetapi EV menjadi lebih populer di kalangan orang Australia.

Tahun lalu, total 33.416 EV terjual di Australia.

Beberapa perusahaan memilih untuk tidak menurunkan PHEV generasi terbaru mereka, termasuk Kia dengan Niro terbaru dan Mercedes-Benz dengan GLC barunya.

Sebaliknya, Audi akan kembali menawarkan PHEV, kali ini di Q5 yang populer, sedangkan Mazda CX-60 akan menjadi PHEV pertama merek Jepang tersebut.

Banyak merek telah mengumumkan rencana untuk menghentikan tidak hanya kendaraan bertenaga pembakaran tetapi juga PHEV. Misalnya, Volvo akan secara eksklusif menjual EV mulai tahun 2026 di Australia dan mulai tahun 2030 secara global, di mana perusahaan seperti Bentley, Maserati, dan Mini juga akan memiliki jajaran produk EV saja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *