Mobil bekas terus menjadi lebih murah, temuan penelitian baru

Harga kendaraan baru grosir Australia telah turun 12 persen dari puncaknya pada Mei 2022, karena normalitas kembali ke rantai pasokan yang lebih luas dan permintaan untuk mobil bekas menurun.

Itu Q4 Laporan Harga Kendaraan Bekas menemukan harga mobil bekas kini telah menurun selama tujuh bulan berturut-turut, dan pada Januari 2023 mereka mengalami penurunan tahun-ke-tahun pertama sejak Mei 2020.

Selain itu, harga mobil bekas diperkirakan akan terus kembali ke bumi selama tahun 2023 karena pasokan mobil baru meningkat, dan permintaan melemah karena biaya pinjaman dan inflasi yang lebih tinggi.

Dengan kata lain, dua faktor besar yang mendorong harga mobil bekas – permintaan akan mobil tersebut karena tidak tersedianya stok mobil baru, dan kekuatan pinjaman rumah tangga yang melimpah – ditiadakan.

Temuan ini berasal dari perusahaan intelijen keuangan Moody’s Analytics, yang menerbitkan laporan rutin harga grosir mobil bekas menggunakan model indeks harga numeriknya.

Di sisi penawaran, lebih sedikit orang yang akan beralih ke mobil bekas dengan lebih banyak stok baru yang memasuki pasar. Produksi kendaraan di Jepang (sumber mobil terbesar kami) adalah 35 persen di atas level 2021 pada Oktober tahun lalu, dan impor mobil tumbuh di Q3 YoY.

“Untuk tahun 2023, kami berharap pasokan kendaraan baru akan terus meningkat, semakin mengurangi tekanan di pasar barang bekas,” tambah laporan Moody’s Analytics.

Laporan tersebut juga menyimpulkan bahwa China beralih dari kebijakan nol-COVID akan menjadi perkembangan positif untuk rantai pasokan: dengan volatilitas jangka pendek setelah lonjakan infeksi sebelum manajemen rantai pra-pandemi kembali.

Di sisi permintaan, pasar untuk mobil baru diperkirakan akan melemah tahun ini mengingat rumah tangga Australia berada di bawah tekanan sebagian besar dari kenaikan suku bunga: Reserve Bank telah menyuntikkan kenaikan suku bunga senilai 300 basis poin sejak Mei 2022.

Tentu ini mendinginkan pasar perumahan, yang menopang kekuatan pinjaman orang-orang yang berburu mobil yang ditingkatkan. Mengutip data ABS, analis Moody’s memperkirakan penurunan harga rumah nasional sebesar 13 persen, dengan puncaknya terjadi pada pertengahan 2024.

Pertumbuhan PDB Australia diperkirakan akan mendingin hingga di bawah 2,0 persen pada tahun 2023 dari perkiraan 3,5 persen pada tahun 2022, dengan konsumsi rumah tangga yang lebih lemah merupakan pengaruh penting – tidak hanya karena kekuatan pinjaman tetapi juga inflasi yang merajalela dan pertumbuhan upah di bawah CPI.

Secara keseluruhan, Moody’s percaya rata-rata harga mobil bekas akan turun sedikit lebih dari 10 persen tahun ini, meskipun untuk konteks datanya menunjukkan bahwa mereka saat ini duduk sekitar 54 persen di atas tingkat pra-pandemi. Dengan kata lain, mungkin ada normal baru.

“Produsen akan tetap ragu-ragu untuk memasok pasar secara berlebihan mengingat hambatan ekonomi global yang cukup besar. Ini akan menjaga harga kendaraan bekas jauh di atas tingkat pra-pandemi, dengan stabilisasi harga terjadi pada tahun 2024,” klaim laporan itu.

“Namun, jika pasokan kembali lebih cepat dari yang diharapkan dan permintaan konsumen berkurang secara signifikan di tengah kenaikan suku bunga dan kenaikan biaya hidup yang lebih luas, harga kendaraan bekas memiliki ruang untuk turun lebih cepat daripada perkiraan dasar saat ini.”

Itu, tentu saja, tergantung pada jenis kendaraannya, dan seberapa banyak persaingan yang dimilikinya.

LEBIH: Harga mobil bekas Australia telah jatuh selama enam bulan berturut-turut

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *