SsangYong merayakan kuartal pertama yang menguntungkan sejak 2016

Dengan pijakan yang lebih stabil berkat pemilik baru, yang pernah terkepung SsangYong telah berjuang kembali untuk membukukan laba operasi kuartalan pertama sejak 2016.

Pembuat mobil tersebut telah bangkit kembali, melaporkan kepada media Korea laba operasional sebesar 4,1 miliar won (A$4,78 juta) pada kuartal terakhir tahun 2022.

Pada kuartal terakhir tahun 2021, SsangYong membukukan kerugian sebesar 21,3 miliar won (A$24,84 juta).

Kerugian operasional juga menyusut dari 260,7 miliar won (A$304 juta) menjadi 117,5 miliar won (A$137 juta), pengurangan sebesar 54,9 persen.

Secara global, penjualan SsangYong naik 35 persen dari 84.496 menjadi 113.960 unit.

Penjualan di Korea naik 50 persen, dikaitkan dengan permintaan SUV Torres baru yang akan mencapai pantai Australia sekitar tahun ini.

SsangYong menjual 11.909 SUV Torres pada kuartal keempat, menjadikannya model merek terlaris di Korea.

Permintaan yang kuat untuk SUV disalahkan atas keterlambatan mengekspor Torres ke pasar lain.

Penjualan SsangYong naik 32,4 persen pada 2022 menjadi 3943 unit, dengan Musso naik 3,9 persen menjadi 1956 unit, Rexton SUV terkait melonjak 97,7 persen menjadi 1467 penjualan, dan Korando naik 47,3 persen menjadi 520 penjualan.

Dengan akuisisinya oleh KG Group, SsangYong akan diganti namanya menjadi KG Mobility sambil menunggu persetujuan dewan.

“Kami telah memutuskan untuk menggunakan nama baru untuk memanfaatkan sepenuhnya kekuatan SsangYong Motor,” kata SsangYong dan ketua KG Group Kwak Jae-sun.

“Di bawah nama SsangYong, perusahaan tersebut memiliki fandom tetapi juga memiliki citra yang menyakitkan.

“Mobil baru akan keluar sebagai KG, tapi sejarah pembuatan mobilnya tidak akan pernah berubah dan memiliki kondisi yang sama.”

SsangYong memiliki masa lalu yang bermasalah, berpindah tangan beberapa kali sebelum Mahindra & Mahindra mengambilnya pada tahun 2011.

Diakuisisi oleh Daewoo pada tahun 1997, induk perusahaan barunya kemudian mengalami masalah keuangan dan terpaksa melepaskan SsangYong pada tahun 2000.

Pada tahun 2004, SAIC Motor mengakuisisi 51 persen tetapi keluar pada tahun 2009, yang membuat Ssangyong menjadi kurator.

Mahindra & Mahindra mengadopsi SsangYong pada tahun 2011, mengakuisisi 70 persen saham pengendali senilai 523 miliar won. Tapi itu juga pergi pada tahun 2020, meninggalkan SsangYong dalam kurator dan mencari pemilik baru.

Setelah proses penawaran yang bergejolak untuk mendapatkan kembali kepemilikan, termasuk ketidakmampuan penawar awal Edison Motors untuk memenangkan penawarannya yang berhasil, sebuah konsorsium yang dipimpin oleh KG Group membayar jumlah tiga kali lebih tinggi untuk mengakuisisi 62 persen saham pengendali di perusahaan tersebut.

Pada Agustus 2022, Pengadilan Kebangkrutan Seoul menyetujui rencana penyelamatan KG.

Ini bukan pertama kalinya KG Group dan SsangYong bekerja sama. KG Steel, bagian dari KG Group, sebelumnya memasok baja ke pembuat mobil untuk kendaraannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *