Polestar 5 untuk mengemas lebih banyak tenaga daripada Porsche Taycan Turbo S

Polestar tidak menahan diri dengan grand tourer empat pintu yang akan datang.

Polestar 5 akan mengemas kekalahan 650kW kekuasaan dan 900Nm torsi dari powertrain listrik motor ganda, naik 90kW bahkan pada Porsche Taycan yang paling kuat, Taycan Turbo S. Namun, Porsche memang memiliki tambahan 150Nm.

Seperti Hyundai Ioniq 5 dan Kia EV6, Polestar 5 akan menampilkan arsitektur 800V yang dirancang untuk memungkinkan waktu pengisian cepat kilat yang dicolokkan ke steker ultra-cepat DC.

Versi prototipe Polestar 5 akan menghadapi Goodwood Hillclimb di Festival of Speed ​​minggu depan. Ini akan menjadi tahun 2024 sebelum versi produksi menghiasi jalan.

Polestar sebelumnya mengatakan 5, yang akan terlihat seperti konsep Precept, akan menawarkan “fitur dinamis, kekakuan, dan keselamatan terdepan di kelasnya” berkat sasis aluminium yang diikat.

Ini akan mengikuti jejak roda Polestar 2 yang sudah dijual, yang sudah dijual, SUV Polestar 3 (akan diungkapkan tahun ini), dan SUV Polestar 4 yang lebih kecil (jatuh tempo pada 2023).

Di bawah kulit adalah sasis aluminium berikat baru Polestar mengatakan akan lebih kaku dari mobil sport dua pintu atau supercar saat ini. Meskipun kuat, merek tersebut mengklaim bahwa body-in-white-nya akan memiliki bobot yang lebih ringan daripada kendaraan di segmen yang lebih kecil.

“Menggabungkan kemampuan teknik motor listrik yang kuat dengan kemajuan dalam teknologi platform ringan akan menghasilkan mobil pengemudi yang benar-benar menakjubkan,” kata Jörg Brandscheid, kepala penelitian dan pengembangan Polestar.

Menjaga berat badan adalah perjuangan yang konstan di semua mobil, tetapi lebih terasa di kendaraan listrik. Berat adalah musuh dari jangkauan, dan baterai lithium-ion sangat berat, jadi membuat bagian lain dari mobil menjadi ringan adalah kuncinya.

Teknik produksi yang digunakan di sini juga akan diterapkan pada produk Polestar masa depan lainnya. Struktur aluminium berikat secara tradisional telah disediakan untuk mobil sport bervolume rendah, tetapi merek tersebut mengklaim proses manufaktur barunya lebih cepat dan lebih ramah produksi massal daripada metode yang lebih tradisional.

Seperti kendaraan Polestar lainnya, 5 akan dibuat di China dan dijual di seluruh dunia.

Nama Polestar telah berkembang jauh sejak perusahaan olahraga motor itu mulai berkolaborasi dengan Volvo pada tahun 1995. Pada tahun 2013, perusahaan tersebut mulai menyetel Volvo untuk meningkatkan kinerja.

Lengan tala Polestar dibeli pada tahun 2015, dengan divisi motorsport dipecah menjadi Cyan Racing. Pada tahun 2017 Polestar menjadi merek mandirinya sendiri, dan ditugaskan untuk menjadi merek utama Geely untuk kendaraan listrik.

Merek saat ini bersiap untuk meresmikan pasangannya dengan perusahaan akuisisi tujuan khusus (SPAC) Gores Guggenheim, dalam sebuah langkah yang diperkirakan akan mengumpulkan sekitar $ 850 juta ($ A1,2 miliar).

Kenaikan ini akan membantu merek EV yang berbasis di Swedia, yang didirikan oleh Volvo dan Zhejiang Geely Holding Group, dengan rencana pertumbuhan agresifnya yang terdiri dari satu peluncuran model per tahun.

Saham biasa Polestar akan mulai diperdagangkan di Nasdaq mulai 24 Juni di bawah simbol ticker baru ‘PSNY’.

Polestar diharapkan dapat meningkatkan penjualan tahunan menjadi 290.000 pada tahun 2025, naik dari 29.000 pada tahun 2021, dan berharap mencapai titik impas pada tahun 2023.

LEBIH: Polestar berusaha bersaing dengan Porsche, kata CEO
LEBIH: 2024 Desain Polestar 5 terungkap dalam gambar paten
LEBIH: Polestar 5: Liftback terinspirasi oleh konsep Sila dikonfirmasi
LEBIH: Polestar 5: Electric GT dirinci lebih lanjut

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *