Mengapa Toyota tidak membawa Prius baru yang ramping ke Australia?

PENDAPAT: Bayangkan keterkejutan saya saat melihat Toyota Prius generasi baru saat diungkap minggu ini.

Perusahaan mobil terbesar di dunia resah tentang bagaimana menemukan kembali ikon hibridanya di era yang ditentukan oleh kendaraan listrik penuh, memutuskan untuk memberikannya kepanikan yang baru ditemukan.

Kelihatannya bagus – ramping, bergaya, dan sama sekali tidak seperti yang kami harapkan dari pemimpin ramah lingkungan Toyota yang sudah lama ada. Sebuah kesempatan baru untuk hidup, seolah-olah.

Model lama semuanya kusut dan proporsinya aneh, sementara beberapa generasi sebelumnya mungkin kurang canggung tetapi juga lebih membosankan, yang lebih buruk.

Namun versi terbaru inilah, yang membuat saya sangat terpesona, yang akan menjadi Prius Toyota pertama yang tidak akan dijual di Australia.

Dalam membuat keputusan ini, ia mengambil pelajaran yang salah dari kegagalan model lama untuk beresonansi, dan menarik pin pada waktu yang salah.

Memang benar bahwa penjualan Prius anjlok akhir-akhir ini, mendorong kehancurannya lebih awal. Toyota telah lama mempertahankan perannya: membuktikan nilai driveline bensin-listrik sebelum berkembang biak menjadi Corolla, RAV4, Camry, dan Kluger.

Saat ini mayoritas mobil penumpang dan crossover Toyota yang dijual di Australia adalah hibrida, yang menurut pemikiran Toyota berarti Prius tidak lagi diperlukan.

Tapi saya berpendapat ini sebenarnya lebih banyak alasan untuk mengembalikan Prius, untuk menemukan kembali lencana dengan cap yang semakin menipis. Waktu untuk menguangkan semua kerja keras itu, bukan?

Selain itu, tidak masalah jika mobil hibrida lain dengan lencana Toyota terjual lebih banyak. Itulah tujuan dari pemimpin merek. Saya mengira perusahaan yang begitu mahir dalam periklanan akan memahami nilai dari ini.

Toyota Australia tidak takut dengan penawaran khusus, terutama dengan keluarga mobil sport GR-nya. Jadi mengapa itu membuang Prius saat itu menjadi menarik lagi?

Bukan hanya itu, tetapi yang satu ini tampaknya bukan sekadar penyedot bahan bakar, dengan kesenangan di belakang kemudi yang terbatas pada hypermiling.

Hibrida paralel 2.0 liter yang baru memiliki output total 144kW – jauh di atas model sebelumnya yang 90kW 1.8 liter.

Lalu ada plug-in hybrid dengan 164kW dan waktu 0-100km / jam dipangkas menjadi 6,7 detik, dan jarak tempuh elektrik 50 persen lebih tinggi – yang berarti jarak tempuh sekitar 60km – dari baterai 13,6kWh.

Para perencana dan eksekutif produk Toyota Australia cenderung melakukan pekerjaan luar biasa, karena mendominasi grafik penjualan. Saya agak mengagumi Big T meskipun banyak yang menganggapnya sebagai lamban baterai-listrik, tetapi keputusan ini benar-benar meleset dari sasaran.

Saya cukup yakin ada orang Toyota yang membaca ini, jadi harap diingat bahwa tidak ada kata terlambat untuk mempertimbangkan kembali. Langkah pertama untuk mengatasi keputusan yang salah adalah mengakuinya.

LEBIH: Toyota Prius: Melihat ke belakang, karena sudah pensiun dari Australia