Sun. Jul 14th, 2024

Setelah beberapa tahun bergejolak, Masa Depan Faraday telah mengumumkan telah menerima dana sebesar USD$135 juta (A$194,6 juta) yang dibutuhkan untuk memulai produksi kendaraan listrik FF 91.

Produksi dijadwalkan akan dimulai pada bulan Maret dengan kendaraan pertama keluar dari jalur produksi pada awal April dan dikirim menjelang akhir bulan itu.

Konsep FF 91 pertama kali diungkap di Consumer Electronics Show (CES) AS pada Januari 2017 lalu.

Dalam pembaruan bisnis investor global pada Desember 2022, pembuat mobil mengumumkan apa yang disebutnya ‘Program Generasi Produk dan Teknologi 2.0’, seolah-olah untuk meredakan kekhawatiran calon pembeli tentang penundaan antara pengungkapan kendaraan dan pengenalannya.

Pembaruan mencakup 26 perubahan sistem utama pada powertrain, baterai, pengisian daya, sasis, dan interior. Ini juga akan menampilkan 13 pembaruan utama untuk komputasi, penginderaan, komunikasi, integrasi pengguna, dan peningkatan kinerja yang signifikan sebelum produksi pertama.

Faraday Future mengumumkan telah menerima pendanaan sebesar USD$33,4 juta (A$48 juta) sejak pembaruan investor globalnya pada Desember 2022, yang membuka jalan untuk produksi.

Perusahaan mengatakan pabriknya di Hanford, California telah melewati rintangan terakhirnya – ‘tonggak sejarah 6’ – dengan Faraday mengonfirmasi penyelesaian konstruksi dan pemasangan peralatan di area perakitan kendaraan.

Pabrik diperkirakan akan memproduksi 30.000 FF91 pada tingkat produksi puncak, namun buku pesanan saat ini hanya mencapai 401 pesanan pra-penjualan.

FF 91 adalah kendaraan pertama pembuat mobil yang dipasarkan, dengan rencana untuk diluncurkan di pasar Amerika dan China yang menargetkan pembeli kelas atas dengan banderol harga mulai dari USD$180.000 (A$258.953).

Merek mengatakan SUV listrik terinspirasi oleh orang-orang seperti Lamborghini Urus, Rolls Royce Cullinan, dan Mercedes-Maybach GLS – meskipun model tersebut telah diperkenalkan setelah FF 91 terungkap dalam bentuk konsep.

FF 91 akan memiliki powertrain listrik tri-motor, sekarang dengan output sistem yang diklaim 782kW dan waktu 0-60mph (0-96km/jam) dalam 2,27 detik.

Ini fitur Variable Platform Architecture (VPA) merek sendiri dan paket baterai 130kWh, dengan jangkauan hingga 700km.

Paket baterai dapat diisi menggunakan pengisian cepat DC pada 239kW.

Langkah-langkah FF 91 5255mm panjang, 1981mm luas dan memiliki 3200mm jarak roda.

Kendaraan ini akan tersedia dalam 10 pilihan warna eksterior dengan lima pilihan trim interior dan tiga desain roda yang berbeda.

Fitur teknologi utama termasuk tampilan beresolusi tinggi 100 inci di 11 layar, kemampuan bioskop seluler dan konferensi video, dan kursi kapten gravitasi nol yang terinspirasi NASA dengan sandaran 60 derajat.

Faraday baru-baru ini memamerkan FF 91 di CES pada tahun 2023, mempromosikan kemitraannya dengan Innovusion.

Innovusion bekerja sama dengan merek tersebut untuk mengintegrasikan visi 3D real-time secara mulus, dan menggerakkan sistem penggerak otonom FF 91 melalui teknologi LiDAR-nya.

Perusahaan telah mengkonfirmasi telah mulai mengerjakan crossover FF 81 yang lebih kecil, dikatakan sebagai SUV ukuran sedang (dan karenanya besar menurut standar Australia). FF 71 akan menyusul.

Faraday Future memiliki sejarah yang singkat namun berbatu.

Masa depan perusahaan diragukan setelah pendiri dan CEO saat itu Jia Yueting mengajukan kebangkrutan di Amerika.

Yueting kemudian mendapatkan rencana kebangkrutan oleh seorang hakim California untuk membayar kembali utang US$3,6 miliar (US$5,5 miliar) tujuh bulan setelah pengajuan awal.

Ini bukan pertama kalinya Yueting mengalami masalah keuangan, karena ia melarikan diri dari China pada tahun 2017 setelah terlilit utang miliaran dolar untuk mendanai bisnis “Netflix di China”, LeEco.

Mayoritas orang yang ditagih oleh pendiri setuju untuk mengalihkan klaim hutang mereka untuk sebagian saham kepemilikan pendiri di Faraday Future.

Lebih dari US$1,7 miliar – US$900 juta dari rekening bank pribadi Yueting – telah dihabiskan untuk mengembangkan FF 91.

Pada tahun 2018, mantan CFO Stefan Krause mengundurkan diri dan kemudian dituntut oleh Faraday karena mencuri rahasia dagang untuk perusahaan barunya, Canoo.

CEO Carsten Breitfeld diminta untuk mengundurkan diri oleh dewan di tengah klaim kinerja perusahaan sejak go public pada Juli 2021 tidak memuaskan.

Xuefeng ‘XF’ Chen diangkat sebagai CEO pada November 2022 dengan harapan dapat meningkatkan produksi FF 91 dan mencapai tujuan jangka panjang perusahaan.

Pada bulan Februari 2023 dewan akan mempertimbangkan proposal untuk meningkatkan saham resmi untuk saham biasa Faraday Future Class A dan jika disetujui ini akan membuka jalan untuk pendanaan tambahan di masa mendatang.

Sebelum pindah ke Faraday Future, Mr Chen memimpin ekspansi Jaguar Land Rover di China.


By Elma