Sun. Jul 14th, 2024

Toyota kendaraan listrik pertama masih hampir 12 bulan lagi dari showroom Australia.

Itu 2023 Toyota bZ4x sekarang telah dialokasikan untuk peluncuran Australia selama paruh kedua 2023perusahaan telah mengkonfirmasi.

Setelah awalnya dijadwalkan untuk kedatangan akhir 2022, wakil presiden penjualan, pemasaran, dan operasi waralaba Toyota Sean Hanley mengatakan kepada media minggu ini pada peluncuran Corolla Cross bahwa kendaraan listrik pertama merek tidak akan ada di sini setidaknya selama 8- 12 bulan.

Itu berarti Toyota kemungkinan akan dikalahkan untuk memasarkan Down Under oleh kembaran bZ4x, Subaru Solterra, yang saat ini berada di jalur untuk memasuki ruang pamer Australia pada paruh pertama tahun 2023.

Toyota bZ4X dikembangkan bersama dengan Subaru dan menggunakan arsitektur listrik e-TNGA yang dibuat bersama. Lengan mewah Lexus juga telah menempatkan putarannya sendiri pada platform ini, dalam bentuk RZ baru.

Sementara line-up Australia belum dirinci, bZ4X tersedia di luar negeri dengan pilihan 150kW motor tunggal dan Drivetrain motor ganda 160kWkeduanya bekerja sama dengan 71.4kWh paket baterai lithium.

Versi motor tunggal memiliki jangkauan mengemudi yang diklaim sekitar 500 kilometer per biaya.

Melayani sebagai model halo untuk produk listrik Toyota, merek Jepang telah mengindikasikan bZ4X akan membawa label harga premium yang mirip dengan Prius asli pada awal 2000-an.

Secara global, merek tersebut mengalami hambatan saat meluncurkan EV pertamanya. Masalah baut hub roda yang melumpuhkan, yang dapat menyebabkan roda terlepas, memicu kampanye penarikan besar-besaran dan menghentikan produksi selama berbulan-bulan – Toyota USA bahkan menawarkan untuk membeli kembali mobil – karena perusahaan (dan mitra Subarunya) bergegas mencari solusi .

Toyota baru saja melanjutkan produksi bZ4x dalam seminggu terakhir, setelah merek tersebut mengumumkan menemukan solusi untuk masalah tersebut.

Sementara Mr Hanley tidak menyebutkan alasan penundaan untuk Australia, hampir pasti karena backlog besar dan kuat yang timbul selama periode Juni hingga Oktober kendaraan ditarik dan kemudian keluar dari produksi.

Ini berarti merek yang memimpin pasar akan terus berjalan tanpa kendaraan listrik baterai, meskipun menjadi pemimpin dalam elektrifikasi melalui rangkaian luas kendaraan hibrida bensin-listrik.

Bulan lalu Toyota RAV4 terlaris, sementara pasokan terbatas, dikalahkan dengan nyaman oleh Tesla Model Y menurut data penjualan VFACTS, dengan 1856 pendaftaran versus 4359 pengiriman Tesla.

Mr Hanley menegaskan raksasa Jepang “tidak menentang kendaraan listrik baterai”, dan tidak melihat dirinya sebagai “tertinggal” industri di ruang elektrifikasi.

“Kami percaya saat ini bahwa solusinya adalah keragaman produk dan untuk memberdayakan pengemudi, jadi dengan kata lain, kami akan memiliki kendaraan listrik baterai untuk beberapa pelanggan, beberapa akan memiliki kendaraan listrik hibrida, yang lain kendaraan listrik sel bahan bakar dan plug -dalam hibrida,” kata Hanley.

LEBIH: Semuanya Toyota bZ4x


By Elma