Sun. Jul 14th, 2024

Koji Sato sedang melangkah ke pekerjaan teratas di Toyotadan salah satu tindakan pertamanya adalah memperkuat fokus raksasa Jepang tersebut pada kendaraan listrik.

Lexus akan memimpin transformasi, dengan merek mewah yang sudah dipastikan akan menjadi kendaraan listrik saja pada tahun 2035.

“Untuk memberikan BEV yang menarik kepada lebih banyak pelanggan, kita harus merampingkan struktur mobil, dan―dengan pola pikir yang mengutamakan BEV―kita harus secara drastis mengubah cara berbisnis, dari manufaktur hingga penjualan dan layanan,” kata Sato-san, yang mengambil kendali pada 1 April 2023.

Toyota mengatakan sedang bertransformasi menjadi “perusahaan mobilitas” tetapi tidak menjauh dari apa yang disebutnya pendekatan “omni-directional” atau “multi-pathway”, di mana EV adalah salah satu dari banyak jenis tipe propulsi.

Perusahaan saat ini menawarkan berbagai macam hibrida, serta kendaraan listrik plug-in hybrid dan sel bahan bakar hidrogen di beberapa pasar.

Ia juga mengatakan memprioritaskan diversifikasi, mengakui fakta bahwa kebutuhan pelanggan berbeda dari pasar ke pasar.

Toyota sebelumnya telah mengonfirmasi akan meluncurkan 30 EV pada tahun 2030, di mana Toyota ingin menjual setidaknya 3,5 juta EV secara global setiap tahun.

“Sekarang waktunya sudah tepat, kami akan mempercepat pengembangan BEV dengan pendekatan baru,” kata Sato-san.

“Secara khusus, kami akan mengembangkan BEV generasi berikutnya untuk merek Lexus pada tahun 2026, mulai dari baterai dan platform hingga cara pembuatan mobil yang dioptimalkan untuk BEV, sambil memperluas jajaran BEV kami saat ini.”

Selain memperkuat pengembangan EV-nya, Toyota bertujuan untuk mempercepat pengembangan platform perangkat lunak Arene dengan anak perusahaan Woven dan bekerja menuju netralitas karbon di Asia.

Toyota telah mengkonfirmasi seperti apa tim kepemimpinan seniornya mulai 1 April, dengan Sato-san menjadi presiden dan CEO, Hiroki Nakajima menjadi chief technology officer dan Kazuaki Shingo mengambil peran sebagai chief production officer.

Yoichi Miyazaki juga akan menjadi chief financial officer selain perannya saat ini sebagai chief competitive officer dan kepala desain Simon Humphries yang juga menerima gelar chief branding officer.

Sato-san berterima kasih kepada mantan presiden Akio Toyoda atas “manajemen yang berpusat pada produk dan berpusat pada kawasan”.

“Selama 13 tahun terakhir, dengan menghadapi banyak tantangan dan mengalami banyak kegagalan di lini depan, kami terus belajar dari berbagai perspektif tentang nilai-nilai membuat mobil yang lebih baik dan menjadi pembuat mobil terbaik di kota,” katanya.

“Berkat itu, di Toyota, kami sekarang memiliki banyak orang yang mampu mengelola perusahaan. Itulah sebabnya, saat kami menerapkan manajemen satu tim, kami akan mengerahkan kekuatan penuh dalam terlibat dalam ‘pewarisan dan evolusi’.”

Toyota telah mendapat kecaman dalam beberapa tahun terakhir karena dugaan upaya lobi greenwashing dan anti-EV.

Misalnya, The New York Times melaporkan pada tahun 2021 bahwa Toyota mengirim Chris Reynolds, seorang eksekutif senior yang mengawasi urusan pemerintah, ke Washington DC untuk melobi menentang transisi agresif ke kendaraan listrik demi peran yang lebih besar untuk kendaraan sel bahan bakar hibrida dan hidrogen.

Meskipun menawarkan beberapa konversi listrik dari kendaraan yang ada – termasuk RAV4 EV volume rendah lebih dari satu dekade yang lalu dan, baru-baru ini, C-HR listrik untuk China – EV clean-sheet pertamanya adalah bZ4x baru yang akan dirilis tahun ini. Itu membuatnya menjadi lamban relatif di ruang EV.


By Elma