Sun. Jul 14th, 2024

kelahiran Skotlandia Jim Rowan mengambil alih sebagai CEO dan presiden Volvo Cars pada Maret 2022, untuk mengawasi transisinya menjadi pembuat mobil yang sepenuhnya listrik dan sebagian besar digerakkan oleh perangkat lunak pada tahun 2030.

Sebelum ini, perannya yang paling terkenal adalah sebagai CEO raksasa elektronik konsumen kultus Dyson, antara 2017-2020 – yang merupakan periode ketika mengembangkan proyek EV yang sekarang dibatalkan.

Menjalankan pembuat penyedot debu yang apik bukanlah jalan khas Anda menuju puncak perusahaan mobil, dengan manajemen biasanya didominasi oleh orang-orang yang telah memperoleh pengalaman industri selama puluhan tahun.

Namun ketika ‘perusahaan mobil’ berubah menjadi ‘perusahaan mobilitas’ dan lebih fokus pada baterai, chip, mengemudi otonom, ritel langsung ke konsumen dan layanan perangkat lunak, keahlian tradisional mungkin tidak lagi mencukupi. Orang tua Volvo, Geely, jelas berpikir demikian.

Sebagai bagian dari memahami bisnis mobil dan Volvo khususnya, Mr Rowan menghabiskan waktu di apa yang dia sebut “ujung” dunia, dengan Australia salah satunya – pasar di mana Volvo baru saja membukukan rekor penjualan tahunan sepanjang masa dan berjanji untuk hanya menjual EV mulai tahun 2026.

LAGI: Volvo menjual lebih banyak EV daripada mobil ICE di Australia bulan lalu

Kami bertanya-tanya apa yang membuat Mr Rowan begitu tertarik untuk bergabung dengan merek mobil Swedia yang ikonik, apa yang dibawa oleh jalur kepemimpinannya yang tidak biasa, dan keputusan apa yang dia anggap paling penting.

“Jelas saya tidak berasal dari industri itu sendiri. Saya pikir salah satu hal yang paling penting adalah, terutama ketika Anda mengambil peran baru dan Anda mengambil industri baru, benar-benar mencoba untuk memahami tentang apa industri itu, ”katanya untuk memulai.

“Kami memiliki sekitar 42.000 orang di perusahaan. Sebagian besar dari mereka benar-benar memahami otomotif, jadi saya pikir inilah saatnya bagi kami untuk mulai memasukkan beberapa hal lain di luar otomotif seiring industri mengalami perubahan ini.

“Alasan saya bergabung dengan Volvo cukup sederhana. Tiga alasan sebenarnya. Itu adalah merek yang luar biasa, saya tumbuh bersama Volvo, saya pikir itu memiliki keaslian yang nyata, itu adalah merek yang mewakili sesuatu.

“Saya pikir itu memiliki jiwa otentik yang nyata, dan kami melihat bagaimana itu terwujud selama bertahun-tahun: penemuan sabuk pengaman tiga titik, tetapi kemudian keberanian untuk benar-benar memberikannya sebagai paten terbuka bagi saya berbicara kepada jenis perusahaan. yang saya sukai untuk bekerja.

“Jadi itu adalah faktor besar bagi saya dalam hal bergabung dengan perusahaan: merek itu sendiri dan apa artinya.

“Dan kemudian Anda mendapatkan hal yang sangat menarik – saya seorang insinyur – [experience] saat Anda melalui transisi besar-besaran dalam industri, dan kami memiliki transisi berkepala dua yang sedang terjadi saat ini di otomotif.

“Di satu sisi Anda memiliki transisi teknis, yaitu dari penggerak bensin ke penggerak listrik dan dari penggerak manusia ke kendaraan penggerak otonom – semua perangkat lunak, elektronik, lidar, radar, kamera, sensor, kode, teknologi komputer, semuanya dituangkan ke dalamnya pada saat yang sama. Dan sebagai seorang insinyur, itu adalah ruang yang menarik untuk dimasuki.”

Sisi lain yang didiskusikan Mr Rowan adalah pergeseran industri menuju saluran penjualan yang dikendalikan oleh pembuat mobil yang ingin lebih banyak terlibat langsung dengan pembeli, dan lebih sedikit mengandalkan dealer waralaba. Volvo sedang bereksperimen dengan model direct-to-buyer di Inggris dan Swedia, tetapi saat ini belum memiliki rencana untuk mengikuti merek Polestar (yang dimiliki 48 persen) di jalur ini di Australia – belum.

“Pada saat yang sama, Anda memiliki transisi lain ini, yaitu langsung ke pelanggan dan membangun mesin e-niaga yang relevan yang dapat terhubung langsung dengan pelanggan akhir,” kata Rowan.

“Bukan dari industri, sepertinya cukup aneh bagi saya bahwa Anda dapat menjual produk 40, 50, 60, 70 ribu dolar kepada pelanggan dan tidak pernah berbicara langsung dengan pelanggan itu. Orang-orang masuk ke [franchise] dealer, membeli mobil melalui dealer, dan kemudian semua layanan dan interaksi serta koneksi dilakukan melalui dealer.

“Dan sekarang menurut saya demografi berubah karena cara orang berbelanja online, dan cara orang berharap untuk terhubung langsung dengan OEM yang memproduksi produk. Contoh yang bagus, tentu saja, adalah Apple, ”tambahnya, meskipun Tesla akan menjadi yang lain.

“Jadi itu ganda, transisi teknis dan komersial yang berat, dan tentu saja semuanya [being] didukung oleh langkah tulus menuju keberlanjutan, ”tambah Rowan, adalah apa yang dia lihat sebagai faktor kunci di balik keinginannya untuk memasuki industri mobil.

“Saya pikir kami adalah salah satu yang pertama, sebut saja ‘tradisional’, perusahaan mobil yang mengatakan ‘kami menggunakan semua listrik’. Kami akan menjadi perusahaan mobil listrik penuh pada tahun 2030. Kami akan setengah jalan pada tahun 2025. Tidak ada jika, tidak ada tapi, tidak mungkin, itu saja. Kami melakukan IPO atas pesan itu. Kami mengambil uang orang dari pasar untuk mengatakan ‘di sinilah kami membawa perusahaan kami’.

“Ini mulai terlihat lebih jelas sekarang, tetapi ketika tim yang membuat keputusan itu – yang mendahului saya, jadi saya tidak dapat mengambil pujian untuk itu – tim itu pada dasarnya berkata, Anda tahu, ‘kita semua ada di sini. Ini adalah arah perjalanan dan kami pikir kami harus pergi ke sana’.

Ketika diminta untuk menjelaskan apa yang dapat dibawa oleh keahlian spesifiknya ke perusahaan pada periode perubahan seperti itu, Mr Rowan sekali lagi menunjukkan fakta bahwa Volvo tidak kekurangan orang-orang mobil, tetapi mungkin kekurangan orang-orang dengan teknologi dan teknologi yang lebih luas. latar belakang pengalaman pelanggan.

“Kami memiliki 42.000 orang di perusahaan kami, saya katakan 41.500 orang benar-benar memahami otomotif. Saya pikir kami telah membahasnya adalah jawaban jujur ​​​​saya untuk itu, dan bukan hanya orang junior, tetapi banyak orang senior yang telah berada di perusahaan kami untuk waktu yang sangat lama, ”katanya kepada kami.

“Apa yang belum kami bahas sepenuhnya adalah, seperti apa ini dalam waktu lima tahun? Seperti apa pemikiran itu dalam waktu lima tahun?

“Karena saya berasal dari sektor teknologi, saya kagum ketika masuk ke industri otomotif betapa IP dan teknologinya telah dialihdayakan dari perusahaan mobil besar. Mereka mengalihdayakannya ke apa yang disebut orang-orang tingkat satu, ”katanya, menyinggung pemasok besar seperti Bosch, ZF, dan Nvidia.

“Jadi Anda mengambil model tradisional dalam mendesain mobil: Anda pergi ke tingkat yang lebih besar, Anda berkata ‘hei, saya perlu unit kontrol elektronik untuk lampu dan rem dan ini dan itu’, dan mereka berkata ‘oke, kami akan menjualnya’. itu untuk Anda, ini adalah biayanya, kami memilih silikon, kami memilih perangkat lunak dan Anda pasang dan mainkan ‘.

“Tesla datang tentu saja dan berkata, ‘tidak, kami ingin melakukan teknologi komputasi inti’. Dan itu adalah pertama kalinya sesuatu yang sangat berbeda dilakukan dalam waktu yang lama.

“Jadi saya akan meringkasnya dengan mengatakan, perubahan besar yang mendalam dalam industri yang sedang menuju ke arah industri ini, yang menurut saya dapat saya bantu bawa [about] dari sektor teknologi, seperti yang saya pahami perangkat lunak dan silikon, dan di dunia mobilitas generasi berikutnya di masa depan, jika Anda belum memahami perangkat lunak dan silikon, Anda sudah berada dalam masalah.

“Masalahnya adalah ketika Anda melewati transisi ini, sepertinya transisi akan linier karena 5 persennya [gains] setahun dan kemudian booming, itu mencapai titik belok dan gradiennya naik, dan itu berjalan sangat cepat.

“Masalah besarnya adalah jika Anda menunggu titik belok sebelum melakukan investasi, semuanya sudah terlambat. Dan ada banyak perusahaan yang mengatakan ‘Saya akan menunggu sampai elektrifikasi menjadi arus utama sepenuhnya dan saya akan berinvestasi’. Kau tahu, sobat? Anda baru saja kehilangan pasar lain. Itu tidak bekerja seperti itu.

“Anda melihatnya di smartphone. Saya sudah lama berkecimpung di industri smartphone [Blackberry].”

“… Ini tidak akan menjadi perubahan besar dalam industri otomotif. Tapi teori oligopoli seperti yang terjadi pada teknologi generasi berikutnya akan berlaku. Dan pada tahun 2025, 26 pemenang akan menjadi pemenang, dan banyak orang lain yang belum berinvestasi dalam teknologi tidak akan memiliki IP dan mereka akan kembali ke tempat semula, yaitu membeli IP dari beberapa tingkat lain untuk dicoba dan tetap relevan.

“Dan itulah mengapa kami berinvestasi di komputer inti. Itu sebabnya kami berinvestasi dalam baterai [Volvo has a JV battery plant in Sweden with Northvolt]. Itu sebabnya kami berinvestasi pada e-motor kami sendiri. Itu sebabnya kami berinvestasi pada inverter kami sendiri. Itu sebabnya kami melakukan sistem manajemen baterai kami sendiri.

“Tapi itu juga mengapa kami sangat pemilih tentang apa yang kami beli versus apa yang kami bangun.

“Ambil infotainmen. Prosesor Qualcomm Snapdragon adalah prosesor yang cukup bagus, digunakan di sebagian besar ponsel. Qualcomm tahu cara membuat silikon, kita tidak perlu terlibat di dalamnya. Kita perlu memahami silikon, tetapi kita tidak perlu memiliki keahlian dan membuatnya.

“Saya juga sangat senang karena, dari 7 miliar orang di planet ini, 5 miliar memiliki iPhone atau Android, jadi menurut saya mereka sudah memilikinya dalam hal infotainmen. Saya tidak terlalu peduli apakah mereka mengatakan ‘Hai Siri’ atau ‘Hai Google’, saya tidak perlu mereka mengatakan ‘Hai Volvo’, apa artinya itu?

LEBIH: Polestar 3, Volvo EX90 untuk menggunakan Google HD Maps

“… Android dan Apple akan terus melakukan investasi besar-besaran di platform tersebut karena mereka ingin tetap relevan. Jadi itu ‘beli’ lain untuk kami. Dan kemudian kami beralih ke silikon, dan kami membelinya dari Nvidia. Kami tidak membuat SoC kami sendiri [system on a chip]saya rasa kita tidak perlu melakukannya.

Mr Rowan merinci tentang kekuatan komputasi chip yang berkembang dan bagaimana Volvo berencana untuk tetap berada di jalurnya saat mereka meningkat, dengan iterasi 2025 diharapkan mampu menghasilkan 1.000-1.200 TOP yang mengejutkan (triliun operasi per detik, atau operasi tera per kedua).

“Itu kekuatan komputasi sebanyak yang dibutuhkan siapa pun. Tugas kami sekarang adalah mengambil kekuatan komputasi itu dan melakukan sesuatu yang berarti dengannya, ”katanya. “Dan itu dilakukan melalui tumpukan perangkat lunak,” tambahnya, merujuk pada iterasi berikutnya dari sistem keselamatan ADAS Volvo.

“Maaf, saya tahu itu adalah jawaban panjang untuk pertanyaan singkat… Saya seharusnya mengatakan perangkat lunak dan silikon, selesai!”, Mr Rowan menambahkan.

Tahun ini, Volvo akan meluncurkan SUV listrik besar EX90 yang baru – Volvo teraman dan tercanggih secara komputasi yang pernah ada – dan SUV listrik kecil EX30 yang serba baru.

LEBIH BANYAK: Geely merilis angka penjualan 2022, Volvo dan Polestar EV naik


By Elma